Penjualan Ritel Tahunan Inggris Mei Naik Tertinggi 8 Bulan

324

Pertumbuhan penjualan ritel tahunan Inggris secara tak terduga naik pada Mei setelah kinerja rendah pada bulan April, didorong oleh peningkatan besar dalam penjualan pakaian dari bulan sebelumnya, data resmi menunjukkan Kamis (16/06).

Volume penjualan ritel naik 6,0 persen pada Mei, kenaikan tahunan terbesar sejak September, Kantor Statistik Nasional (ONS) Inggris mengatakan, di atas semua perkiraan dalam jajak pendapat ekonom Reuters.

united-kingdom-retail-sales-annual (2)

Pertumbuhan penjualan ritel April direvisi naik menjadi 5,2 persen dari 4,3 persen, dimana ONS mengatakan hal tersebut mencerminkan jumlah yang sangat tinggi dari data yang diterima terlambat dari toko.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, volume penjualan naik 0,9 persen, jauh lebih sedikit dari perlambatan dari ekonom yang diperkirakan setelah pertumbuhan bulanan 1,9 persen pada April, yang juga mencerminkan revisi ke atas.

united-kingdom-retail-sales (4)

Kekuatan Mei adalah rebound besar dalam penjualan pakaian, yang tidak seperti sektor-sektor lain yang relatif lemah pada bulan April ketika cuaca lebih dingin dari yang biasanya mengurangi permintaan.

Pada bulan Mei, penjualan pakaian melonjak 4,3 persen pada bulan ini – kenaikan terbesar dalam lebih dari dua tahun – didorong oleh cuaca yang lebih baik.

Melihat penjualan dalam tiga bulan hingga Mei – yang mengeluarkan beberapa volatilitas dalam data – volume naik 1,5 persen pada tiga bulan sebelumnya, kenaikan terbesar sejak November 2015.

Belanja konsumen telah menjadi pendorong utama ekspansi ekonomi Inggris selama tiga tahun terakhir, tapi keyakinan rumah tangga telah merosot ke terlemah sejak akhir 2014 menuju referendum 23 Juni tentang keanggotaan Uni Eropa.

Tapi awal bulan ini British Retail Consortium melaporkan bahwa penjualan pakaian menguat pada Mei karena cuaca membaik setelah lebih dingin dari cuaca biasanya pada Maret dan April, sedangkan Konfederasi Industri Inggris juga melaporkan keuntungan kecil.

Namun CBI mengatakan pengecer memperkirakan perlambatan pada bulan Juni menjelang referendum dan telah memotong pesanan dengan pemasok dengan jumlah terbesar sejak tahun 2009 – menambah tanda-tanda bahwa suara Uni Eropa dapat menyebabkan jeda dalam pertumbuhan, terlepas dari hasilnya.

Menteri keuangan Inggris George Osborne, Rabu mengatakan ia akan dipaksa untuk menaikkan pajak dan memotong pengeluaran publik jika Inggris meninggalkan lubang 30 miliar pound dalam keuangan publik jika Brexit terjadi.

Ini mengikuti peringatan sebelumnya dari dia bahwa negara berisiko kembali ke resesi dan rumah tangga rata-rata akan lebih miskin 4.300 pound setahun pada tahun 2030 jika negara meninggalkan Uni Eropa.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here