BOE Peringatkan Brexit Dapat Merugikan Perekonomian Global

1316

Bank of England meningkatkan peringatan tentang dampak dari suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa minggu depan, mengatakan hal itu bisa merugikan perekonomian global dan sterling tampak semakin mungkin untuk jatuh lebih lanjut setelah keputusan “keluar”.

Kebijakan moneter BoE juga membahas kontingensi Bank yang berencana untuk melindungi sistem perbankan dalam hal jika suara “kaluar”, termasuk pengawasan lebih dekat dari bank untuk memastikan bahwa mereka memiliki akses ke likuiditas yang mereka butuhkan.

Mereka mengatakan referendum tersebut berisiko langsung terbesar yang dihadapi pasar keuangan Inggris, juga mereka mengatakan pasar dan ekonomi di seluruh dunia dapat berisiko juga.

“Melalui pasar dan kepercayaan saluran keuangan, ada juga risiko yang merugikan untuk ekonomi global,” demikian risalah pertemuan Komite Kebijakan Moneter Bank 15 juni mengatakan.

Miliaran dolar telah dihapus dari pasar saham global menjelang referndum 23 Juni dan imbal hasil obligasi pemerintah di beberapa negara telah mencapai rekor terendah.

Gubernur Bank of England Mark Carney telah menghadapi kritik yang semakin bermusuhan dari pendukung keluar Inggris dari Uni Eropa yang menuduh dia dan Bank membuat peringatan yang tidak perlu tentang risiko untuk ekonomi dari suara Brexit.

Carney mengatakan Bank memiliki kewajiban untuk menguraikan apa yang mungkin terjadi pada perekonomian. Institusi lainnya juga telah memperingatkan pencapain suara Brexit dan Dana Moneter Internasional diharapkan merinci perkiraan pada hari Jumat.

Anggota 9 orang pembuat kebijakan BoE dengan suara bulat mempertahankan suku bunga pada rekor rendah 0,5 persen pada pertemuan mereka, kata BoE.

Menteri Keuangan George Osborne, yang sedang berjuang untuk menjaga pemilih fokus pada pesannya bahwa suara untuk meninggalkan Uni Eropa akan menekan mereka secara finansial, segera memberikan peringatan terbaru Bank, sebagai jajak pendapat lain menunjukkan kampanye “meninggalkan” memimpin hanya seminggu sebelum pemungutan suara.

Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen, Rabu mengakui kemungkinan keluarnya Inggris dari Uni Eropa sebagai faktor untuk menjaga suku bunga AS ditahan bulan ini, dan Bank of Japan mengatakan risiko Brexit adalah terbesar sebagai kekhawatiran jangka dekat nya.

Pembuat kebijakan BoE mengatakan “semakin mungkin” bahwa sterling akan jatuh lebih lanjut setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa, kemungkinan semakin tajam.

Masih belum jelas berapa banyak dari perlambatan ekonomi turun terkait referendum, kata Bank. Tapi menit menunjuk “bukti yang berkembang” bahwa bisnis telah menunda keputusan investasi besar dalam jangka waktu sampai keputusan suara referendum.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here