Bursa Eropa 17 Juni Bergerak Kuat Terdorong Sentimen Positif

729

Pasar Saham Eropa memperpanjang kenaikan pada perdagangan hari Jumat (17/06), terdukung berbagai sentimen positif penguatan bursa Asia, reli saham perbankan dan kenaikan harga minyak mentah.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 melonjak 1,4 persen pada awal perdagangan, dengan semua sektor membukukan keuntungan yang solid.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.019,03, naik 68,55 poin atau 1,15%

Indeks DAX berada pada posisi 9.667,54, naik 117,07 poin atau 1,23%

Indeks CAC berada pada posisi 4.206,33, naik 53,32 poin atau 1,28%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.372,40, naik 172.50 poin atau 2.10%

Lihat : Bursa Eropa Bergerak Lemah Mencermati Keputusan The Fed, BOJ dan Brexit

Pasar telah tegang dalam beberapa hari terakhir, menjelang Kamis depan ketika Inggris akan memilih untuk tinggal atau meninggalkan Uni Eropa. Jajak pendapat terbaru menunjukkan sentimen masih terbagi.

Namun kampanye untuk referendum, dihentikan Kamis, setelah anggota parlemen Inggris pro-Uni Eropa, Jo Cox, tewas saat pertemuan dengan konstituen. Polisi mengatakan mereka menahan seorang pria 52-tahun dalam serangan di Cox, tapi tidak tahu motif pembunuhan tersebut.

Harga minyak berbalik naik dengan meredanya kekuatiran Brexit. Sekitar pembukaan pasar, harga minyak mentah berjangka Brent dan minyak mentah AS membukukan kenaikan yang tajam, pada perdagangan masing-masing sekitar $ 47,80 dan $ 46,65.

Sektor energi dan pertambangan saham berdetak lebih tinggi, di belakang melemahnya dolar dan kenaikan harga komoditas, dengan saham Tullow Oil, BP, Anglo American dan Antofagasta naik tajam. Sementara itu, saham Sumber Daya Randgold dan Fresnillo berdua pergi lebih dari 2 persen, dengan harga logam mulia dalam sesi perdagangan berombak, setelah kedua spot emas dan perak turun tajam Kamis malam.

Sentimen positif di awal perdagangan pasar Eropa sebagai pasar Asia membukukan keuntungan yang solid di beberapa pasar. Indeks Jepang Nikkei 225 khususnya membukukan keuntungan di atas 1 persen, di belakang yen yang relatif lemah.

Minggu ini bank-bank sentral mengumumkan keputusan kebijakan moneter terbaru mereka, termasuk Federal Reserve, Bank of Japan dan Bank of England. Ketiga lembaga mempertimbangkan tekanan terkait referendum, dengan Yellen Fed mengatakan ini adalah salah satu faktor yang mempengaruhi bank untuk menahan dari menaikkan suku, sedangkan BOE Mark Carney memperingatkan bahwa suara untuk Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa akan menimbulkan risiko untuk ekonomi global.

Setelah sesi perdagangan yang buruk pada hari Kamis, saham bank rally pada awal perdagangan. Bank telah datang di bawah tekanan pekan ini menyusul kekhawatiran dari potensi “Brexit”, namun karena kekhawatiran mereda semalam, sektor ini melonjak di atas 3 persen.

Salah satu penggerak kunci dalam ruang perbankan adalah Unicredit, naik 4,5 persen di belakang laporan Reuters, bahwa pemberi pinjaman terbesar Italia mengharapkan untuk menyusun daftar pendek dari tiga calon CEO pada akhir bulan ini. Ini mendukung sesama bank Italia, dengan saham Banco Popolare dan Banca Popolare di Milano naik masing-masing di atas 4,5 persen.

Sektor Perjalanan dan rekreasi adalah salah satu sektor berkinerja terbaik Eropa, naik lebih dari 2 persen, dengan perusahaan yang terdaftar di London Thomas Cook, Restaurant Group, IAG dan Tui semua membukukan keuntungan antara 3 dan 5 persen.

Kelompok industri Jerman Siemens diharapkan untuk membayar $ 1 miliar untuk Gamesa, dalam kesepakatan untuk menggabungkan bisnis perusahaan, demikian menurut laporan Bloomberg. Siemens naik sekitar 1,4 persen.

Dari beberapa saham di zona merah, National Grid turun sekitar 1 persen setelah Credit Suisse memangkas target harga pada saham.

Saham Ericsson turun lebih dari 1,5 persen pada Jumat, menyusul laporan dari Svenska Dagbladet, yang menyatakan pihak berwenang AS sedang menyelidiki kemungkinan korupsi dalam bisnis Tiongkok. Nokia juga melemah tajam.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif terdukung sentimen psoitif penguatan bursa Asia, kenaikan harga minyak mentah dan meredanya kekuatiran Brexit.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here