Bursa Wall Street Akhir Pekan Turun, Mingguan Merosot Lebih 1 Persen

318

Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat di AS, dengan kinerja buruk sektor perawatan kesehatan dan teknologi, di tengah ketidakpastian lanjutan terkait Brexit.

Indeks Dow Jones Industrial Average kehilangan 1,07 persen untuk minggu ini, terburuk sejak satu berakhir Mei 13. Indeks S & P 500 kehilangan 1,19 persen untuk seminggu dan indeks komposit Nasdaq turun 1,92 persen untuk seminggu.

Indeks Dow Jones ditutup sekitar 59 poin lebih rendah setelah sempat jatuh 130 poin. Saham Apple dan Merck memiliki dampak negatif terbesar. Sektor kesehatan ditutup 1,1 persen lebih rendah untuk memimpin saham-saham pada indeks S & P 500 yang turun, diikuti oleh penurunan 0,9 persen di bidang teknologi informasi.

Saham Apple ditutup dekat posisi terendah sesi, dari hampir 2,3 persen setelah regulator berita properti intelektual di Beijing melarang perusahaan teknologi dari penjualan model iPhone 6 dan 6 Plus di kota, mengutip kesamaan yang kuat untuk sebuah ponsel Tiongkok yang ada.

Indeks komposit Nasdaq dan S & P 500 membukkan minggu terburuk mereka sejak berakhir 29 April. Sektor Telekomunikasi dan utilitas adalah satu-satunya yang naik pada pekan ini.

“Saya rasa ada banyak gangguan di pasar minggu ini. Jelas banyak fokus pada referendum Inggris dan suku bunga dengan sentimen sangat dovish Federal Reserve,” kata David Kelly, kepala strategi global JP Morgan Funds. Rakyat Inggris akan memilih apakah untuk meninggalkan Uni Eropa atau tidak pada Kamis depan.

“Kenyataannya adalah pasar menganggap Brexit sebagai sumber ketidakpastian besar,” kata Kelly. “Saya harus mengatakan implikasi bagi perekonomian global dan pasar keuangan mungkin lebih kecil daripada yang orang pikirkan. … Sangat penting untuk mengenali bank sentral dan pemerintah utama sangat mendukung Inggris untuk tetap di Uni Eropa.”

Federal Reserve mempertahankan suku tidak berubah pada pertemuan pekan ini dan Ketua Fed Janet Yellen mengatakan kekhawatiran Brexit merupakan faktor dalam pengambilan keputusan. Pernyataan bank sentral terbaru datang setelah laporan pekerjaan Mei yang lemah.

Dalam pergeseran signifikan dalam pandangan ekonomi, Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan pertumbuhan rendah dan suku bunga The Fed yang sangat rendah hanya 63 basis poin kemungkinan akan tetap di tempat melalui 2018, menyiratkan hanya satu lagi kenaikan sampai saat itu.

Dalam berita ekonomi, Housing Starts menurun 0,3 persen pada Mei, sementara izin bangunan naik 0,7 persen.

Hasil Treasury yang lebih tinggi, dengan yield 2 tahun lebih tinggi sekitar 0,69 persen, setelah mencapai terendah sejak pertengahan Februari, Kamis. Yield 10-tahun sekitar 1,61 persen, setelah menyentuh level terendah sejak Agustus 2012 pada hari Kamis.

Indeks dolar AS sekitar 0,4 persen lebih rendah, dengan euro sekitar $ 1,128 dan yen dekat ¥ 104,2 terhadap greenback. Sterling menguat terhadap dolar dekat $ 1,436.

Energi adalah sektor performa teratas pada harian dan turun sedikit selama seminggu. Harga minyak mentah berjangka AS nsik sampai $ 1,77, atau 3,83 persen, pada $ 47,98 per barel. WTI turun 2,2 persen untuk minggu ini, terburuk sejak awal Mei.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 57,94 poin, atau 0,33 persen, di 17,675.16, dengan penurunan tertinggi saham Merck dan saham Caterpillar yang naik tertinggi.

Saham Verizon adalah pemain top pada pekan ini pada indeks Dow Jones, sementara saham American Express adalah terbelakang terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup turun 6,77 poin, atau 0,33 persen, pada 2,071.22, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin lima sektor yang lebih rendah dan sektor energi yang naik tertinggi.

Sektor Telekomunikasi adalah pemain terbaik pada pekan ini dalam indeks S&P 500, sementara sektor perawatan kesehatan adalah yang terburuk.

Indeks komposit Nasdaq ditutup turun 44,58 poin, atau 0,92 persen, ke 4,800.34. Saham Apple jatuh 3,5 persen untuk minggu ini. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) kehilangan 4,2 persen untuk minggu ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan Brexit

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here