Ekspor Mei Merosot, Jepang Alami Defisit Perdagangan

357

Ekspor Jepang turun untuk bulan kedelapan berturut-turut pada bulan Mei karena pengiriman ke Tiongkok, AS dan Eropa merosot, mengganggu upaya Perdana Menteri Shinzo Abe untuk menghidupkan kembali perekonomian.

Pengiriman ke luar negeri turun 11,3 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, Departemen Keuangan Jepang melaporkan Senin (20/06). Estimasi median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg adalah untuk penurunan 10 persen. Impor turun 13,8 persen, meninggalkan defisit perdagangan 40,7 miliar yen (US $ 389 juta).

japan-exports (2)

Peningkatan ekonomi Jepang moderat tahun ini beresiko sebagai perlambatan permintaan luar negeri dan lonjakan yen membuat produk bangsa kurang menarik di luar negeri dan merugikan pendapatan eksportir. Menteri Keuangan Taro Aso meningkat keprihatinannya yen pada Jumat, menyerukan koordinasi dengan rekan-rekan di luar negeri untuk mengatasi apa yang ia digambarkan sebagai bergerak teratur di pasar mata uang.

japan-balance-of-trade (2)

“Ekspor masih lemah karena permintaan luar negeri tetap suram dan efek dari yen yang lemah tahun lalu yang menghilang,” Atsushi Takeda, seorang ekonom di Itochu Corp di Tokyo, sebelum laporan itu dirilis. “Dengan suara Brexit datang dan harapan kenaikan suku bunga Fed melemah, apresiasi yen bisa diperpanjang, meningkatkan risiko penurunan ekonomi Jepang.”

Sementara yen tergelincir 3,8 persen pada Mei, itu melonjak 15 persen tahun ini terhadap dolar. Yen menguat ke level terkuat sejak Agustus 2014 pekan lalu setelah Bank of Japan meninggalkan kebijakan moneter tidak berubah.

Aso mengatakan pada 17 Juni bahwa ia “sangat prihatin” tentang satu sisi bergerak, tiba-tiba, dan spekulatif di pasar mata uang. Toyota Motor Corp telah memperingatkan bahwa laba bersih tahunan mungkin akan menurun untuk pertama kalinya dalam lima tahun, karena mata uang kuat.

Laporan Senin juga menunjukkan bahwa Ekspor ke AS turun 10,7 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, sementara pengiriman ke Uni Eropa menurun 4 persen. Sedangkan ekspor ke Tiongkok, mitra dagang terbesar Jepang, turun 14,9 persen.

Penurunan 24 persen nilai ekspor baja adalah hambatan terbesar pada pengiriman, diikuti dengan penurunan 20 persen dalam nilai bagian semi-konduktor. Kontribusi terbesar terhadap impor yang lebih rendah adalah dari minyak dan gas alam, yang harganya telah jatuh di Jepang dengan mata uang menguat tahun ini.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here