Brexit atau Bremain? Melihat Perjalanan Inggris di Uni Eropa Menuju Referendum 23 Juni

522

Pasar global akan memasang mata pada satu tanggal penting yang dapat mempengaruhi perkembangan ekonomi secara global. Pada tanggal 23 Juni 2016, nasib Inggris dengan Uni Eropa akan berada di tangan warganya, ketika rakyat Inggris akan menuju ke tempat pemungutan suara untuk memilih apakah akan tetap menjadi bagian dari blok 28-negara atau berdiri sendiri.

Keputusan ini akan menjadi sangat penting bagi negara Inggris dan Uni Eropa – terutama, sebagai ahli telah menyarankan, jika Brexit terjadi mungkin mendorong anggota Uni Eropa lainnya untuk mengadakan referendum mereka sendiri.

Apakah akan terjadi Brexit atau British Exit, bila Inggris menyatakan keluar dari Uni Eropa, atau Bremain atau British Remain, bila Inggris tetap berada di Uni Eropa. Brexit atau Bremain?

Untuk mencermati dan mengetahui hubungan Inggris dan Uni Eropa, perlu dilihat lebih jauh sebelumnya bagaimana hubungan yang terjadi antara Inggris dengan Uni Eropa tersebut. Berikut hal-hal yang baik untuk dicermati terkait hubungan Inggris dengan Uni Eropa seperti yang juga telah dilansir oleh CNBC.

Tahun 1957: Negara-negara Eropa bersatu, Inggris tertarik masuk

Ketika Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE) atau European Economic Community (EEC) didirikan pada tahun 1957 – hanya ada enam anggota: Prancis, Jerman, Italia, Belgia, Belanda, dan Luksemburg.

MEE didirikan untuk menciptakan hubungan ekonomi kuat, menyusul kematian dan kehancuran yang terlihat selama Perang Dunia II; dengan Winston Churchill menyerukan seperti “United States of Europe” pada tahun 1946.

Tujuan komunitas ini adalah untuk menciptakan pasar umum, dengan barang, jasa, dan orang bisa bergerak dengan lebih mudah.

Tahun 1961-1967: Prancis memveto penggabungan Inggris

Selama tahun 1961, Inggris, Irlandia, dan Denmark telah bergabung dengan EEC. Namun, pada Januari 1963, Presiden Prancis, Charles de Gaulle menyatakan keprihatinan negaranya atas implikasi dari keanggotaan Inggris terutama karena memiliki hubungan dekat dengan AS. Dalam hitungan hari, negara-negara yang telah mengajukan aplikasi memiliki keanggotaan EEC ditangguhkan.

De Gaulle mengatakan ia akan memveto masuknya Inggris lagi ketika kembali diterapkan pada tahun 1967; namun, aplikasi negara akhirnya berhasil setelah de Gaulle mengundurkan diri sebagai Presiden pada tahun 1969.

Tahun 1973: Inggris membuat debutnya di Uni Eropa

Masyarakat Ekonomi Eropa menyambut tiga anggota baru untuk kelompok itu: Irlandia, Denmark, dan Inggris; sehingga anggota MEE total menjadi sembilan negara.

Tahun 1975: Inggris mengadakan referendum tentang keanggotaan di MEE

Pemimpin Partai Buruh, Harold Wilson menindaklanjuti janji pemilihannya dan menegosiasi ulang keanggotaan Inggris di MEE, melalui hasil referendum. Pada tanggal 5 Juni 1975, Inggris memilih untuk tetap berada di MEE, dengan sekitar 67 persen yang mendukung untuk tetap tinggal di MEE.

Tahun 1984: Inggris memenangkan pemotongan anggaran

Pada tahun 1984, Inggris berhasil menegosiasikan pemotongan anggaran dengan MEE, setelah Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher mengancam akan menghentikan pembayaran. Pada saat itu, Inggris ditetapkan sebagai penyumbang anggaran terbesar, sebagian besar karena akses yang tersedia dalam subsidi pertanian. Pada tahun 2005, negara setuju untuk melepaskan beberapa rabat, untuk membantu membiayai rencana perluasan UE.

Tahun 1979-2002: Inggris mempertahankan Poundsterling

Pada tahun 1979, Sistem Moneter Eropa dan exchange rate mechanism (ERM) atau mekanisme nilai tukar diperkenalkan dengan harapan mencapai stabilitas mata uang dan nilai tukar di Eropa. Inggris memilih keluar dari ERM, tapi sebentar bergabung di awal 1990-an, namun begitu saja meninggalkannya selama krisis mata uang Black Wednesday pada tahun 1992.

Pada tahun 1992, Perjanjian Maastricht ditandatangani, menyoroti bagaimana blok tersebut telah berkembang dari hanya berfokus pada kebijakan ekonomi, untuk mempersatukan banyak hal. Perjanjian itu menandai perubahan nama dan penggantian EEC ke “European Union”, sementara menetapkan aturan untuk mata uang Uni Eropa di masa depan yaitu Euro.

Euro resmi diluncurkan pada tahun 1999, dan pada tahun 2002, 12 anggota telah mengadopsi mata uang Euro, namun Inggris memilih keluar.

Tahun 2007 dan seterusnya: Krisis Keuangan menyerang Eropa

Ketika krisis keuangan global muncul, banyak negara Eropa yang telah meminjam banyak selama bertahun-tahun terkena dampak buruk. Negara-negara yang paling dirugikan akibat krisis menerima dukungan keuangan dari IMF, Bank Sentral Eropa dan negara-negara Uni Eropa lainnya.

Tahun 2013: Inggris harus “memiliki apa yang mereka inginkan”

Pada Januari 2013, Perdana Menteri David Cameron mengatakan jika Partai Konservatif memenangkan pemilu 2015, pemerintah akan bekerja keras untuk menegosiasikan kembali keanggotaan negara itu dengan Uni Eropa, yang memberikan warga referendum untuk memutuskan apakah mereka ingin tetap di blok tersebut atau tidak.

Tahun 2015: Peluncuran RUU referendum

Pada tanggal 27 Mei 2015, Ratu Elizabeth II menetapkan kebijakan dan undang-undang yang diusulkan dan ditetapkan oleh pemerintah Konservatif yang baru, termasuk Referendum Uni Eropa.

Tahun 2016: Penetapan tanggal referendum diumumkan, kampanye referendum dimulai

Pada pertengahan Februari, David Cameron berhasil menegosiasikan kesepakatan reformasi dengan para pemimpin Uni Eropa pada bidang termasuk daya saing, perlindungan keuangan, migrasi dan referendum yang memiliki tanggal secara resmi ditetapkan minggu itu yaitu pada 23 Juni 2016.

Sejak saat itu, retorika politik dari kedua kampanye intensif dilakukan dan pada 15 April, 10-minggu kampanye Referendum Uni Eropa resmi Inggris dimulai.

23 Juni 2016: Hari penentuan untuk Inggris

Pada tanggal 23 Juni, 2016, satu pertanyaan akan menjadi pembicaraan di media massa, pemimpin politik dan pasar di seluruh dunia: akan terjadi Brexit atau Bremain?

Jajak pendapat masih terus berlangsung, dan belum menunjukkan hasil dominasi dan pemenang yang jelas terkait hasil referendum. Salah satu survei YouGov / Sunday Times terbaru yang dilakukan pada tanggal 16-17 Juni 2016, menunjukkan bahwa 44 persen ingin tinggal (Bremain), 43 persen akan memilih meninggalkan (Brexit), sedangkan 13 persen sisanya tidak bisa memutuskan atau akan abstain dari pemungutan suara.

Lihat artikel-artikel lainnya  terkait Referendum 23 Juni Inggris-Uni Eropa

Penolakan Brexit Cameron Dan Beckham: Pikirkan Masa Depan Anak-Anak Kita

Bagaimana Dengan Soros, Pemilih Harus Hitung Dengan Benar Untung Rugi Brexit

Li Ka-Shing, Brexit Bukan Akhir Segala-Galanya Tapi Merugikan Ekonomi Inggris

Akankah Britain Tinggalkan U.E. Bagaimana Dengan Asia ?

Miliarder AS Wilbur Ross Angkat Suara, Brexit Adalah Biaya Cerai Termahal Dalam Sejarah Dunia

BOE Peringatkan Brexit Dapat Merugikan Perekonomian Global

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here