Penahan Stimulus Moneter BOJ : Tekanan Global, Yen Kuat, Konsumsi Lemah

236

Beberapa pembuat kebijakan Bank of Japan yakin ekonomi luar negeri terus menimbulkan risiko penurunan ekonomi dan harga Jepang, demikian risalah dari pertemuan kebijakan April yang dirilis Selasa (21/06).

Pada pertemuan yang diadakan pada tanggal 27-28 April, BOJ menahan memperluas stimulus moneter dengan adanya tekanan global, yen yang kuat dan konsumsi lemah yang mengancam untuk menggagalkan pemulihan ekonomi Jepang yang rapuh.

BOJ memangkas proyeksi inflasi dalam tinjauan proyeksi triwulanan, dan sekali lagi mendorong kembali melalui enam bulan waktu untuk mencapai target harga 2 persen, dengan mengatakan hal itu tidak mungkin terjadi sampai dengan Maret 2018.

Anggota mengatakan bank sentral harus hati-hati memeriksa risiko dari ekonomi luar negeri di masa depan dan melonggarkan kebijakan moneter tanpa ragu-ragu jika diperlukan.

Secara keseluruhan, anggota BOJ optimistis meskipun menurunkan perkiraan harga konsumen mereka, dengan mengatakan mereka bisa menjaga kebijakan tetap karena akan mengambil waktu untuk melihat manfaat kebijakan.

BOJ bisa segera menghadapi tantangan ekstra dari perlambatan pasar negara berkembang, volatilitas yang disebabkan oleh kebijakan moneter AS, dan keanggotaan Inggris pada Uni Eropa – terutama jika terjadi Inggris “meninggalkan” Uni Eropa.

Dalam risalah, anggota mengatakan penurunan perkiraan harga konsumen mereka terutama karena revisi ke bawah dari produk domestik bruto dan keuntungan lebih lambat dari upah.

Namun, sebagian besar anggota tetap yakin bahwa sektor rumah tangga dan sektor korporasi akan terus menghabiskan lebih banyak, yang mengarah secara bersamaan untuk pertumbuhan upah dan harga konsumen yang lebih tinggi.

Kebanyakan anggota setuju BOJ dapat mengambil posisi “wait and see” untuk mengambil waktu melihat dampak untuk suku bunga negatif dan program pembelian utang.

BOJ melanjutkan kebijakan tidak berubah pada pertemuan pekan lalu, tapi itu akan menghadapi pertemuan lebih kritis pada akhir Juli ketika dilakukan lagi ulasan proyeksi pertumbuhan dan inflasi.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here