Bursa Eropa Bergerak Mixed Jelang Referendum 23 Juni

320

Bursa Saham Eropa bergerak mixed pada perdagangan Rabu (22/06), karena investor berhati-hati menjelang referendum Inggris pada keanggotaan Uni Eropa pada 23 Juni besok.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.231,91, naik 5.36 poin atau 0,09%

Indeks DAX berada pada posisi 10.063,68, naik 48.14 poin atau 0.48%

Indeks CAC berada pada posisi 4.382,30, naik 15,06 poin atau 0,34%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.661,20, turun -6,10 poin atau -0,07%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 bergerak di sekitar garis datar.

Lihat : Bursa Eropa Bergerak Mixed Mencermati Jajak Pendapat Referendum 23 Juni

Bursa Saham Eropa ditutup sebagian besar lebih tinggi pada Selasa mengikuti jajak pendapat yang menghilangkan kekhawatiran dari Brexit. Secara umum, jajak pendapat menunjukkan bahwa dukungan untuk kubu Bremain dan Brexit adalah tipis, membuat hasilnya terlalu dekat untuk disimpulkan dan yang bisa memicu volatilitas lebih lanjut di pasar keuangan.

Politisi di kedua sisi perdebatan akan membuat argumen terakhir mereka hari ini menjelang pembukaan TPS besok pada 0700 saat pagi waktu London.

Investor global juga mencerna komentar yang dibuat oleh Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen, Selasa. Memulai kesaksian dua hari sebelum Kongres, Yellen mengatakan dalam sambutannya bahwa pendekatan hati-hati untuk kebijakan moneter tetap sesuai dan sementara laju perbaikan dalam pasar tenaga kerja telah melambat, penting untuk tidak bereaksi berlebihan terhadap satu atau dua laporan tenaga kerja. Yellen menambahkan bahwa suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa bisa memiliki dampak ekonomi yang signifikan.

Lihat : Pidato Yellen : Kenaikan Suku Bunga Tergantung Pasar Kerja dan Brexit; Kenaikan Juli Mustahil

Harga minyak naik pada awal perdagangan London pada Rabu, dengan minyak mentah AS bergabung dengan Brent di atas $ 50 per barel setelah data dari American Petroleum Institute (API) menunjukkan penarikan lebih besar dari yang diperkirakan pada persediaan, Reuters melaporkan.

Sektor minyak dan gas lebih tinggi sebagai hasilnya. Norwegia Statoil diperdagangkan di wilayah positif setelah kepala eksekutif Eldar Saetre mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa peningkatan efisiensi besar yang membantu perusahaan minyak menurunkan biaya proyek secara global.

Dan saham Royal Dutch Shell positif meskipun salah satu kilang perusahaan ditutup untuk perbaikan di Texas.

Di tempat lain di bagian komoditas, harga logam secara luas lebih tinggi karena kekhawatiran atas Brexit semakin berkurang, membantu saham sumber daya dasar meningkat. Saham Arcelor Mittal lebih tinggi setelah Citigroup menaikkan target harga untuk saham.

Saham perbankan juga mendapat kenaikan dibantu oleh beberapa berita positif dari sektor ini dan pemulihan imbal hasil obligasi, terutama 10-tahun Bund Jerman yang telah melihat hasil di wilayah positif selama beberapa hari terakhir.

Banco Popolare Italia lebih tinggi setelah Corriere della Sera melaporkan bahwa yang meningkatkan modal 1000000000 €, yang berakhir pada hari Rabu, kemungkinan akan sepenuhnya berlangganan.

Saham bank Swiss Julius Baer positif setelah Citigroup menaikkan target harga untuk saham.

Dalam berita saham individu, H & M melaporkan penurunan tajam 17 persen dalam laba sebelum pajak tahun-ke-tahun pada kuartal kedua karena dolar yang kuat dan pertumbuhan penjualan yang lemah. Saham pengecer Swedia tersebut diperdagangkan datar.

Volkswagen mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa anggota dewan Herbert Diess sedang diselidiki oleh regulator Jerman dengan dugaan manipulasi pasar terkait dengan skandal emisi diesel produsen mobil. Mantan kepala eksekutif Martin Winterkorn juga sedang diselidiki. Volkswagen mengatakan telah melihat tidak ada bukti manipulasi pasar. Saham perusahaan lebih tinggi menjelang RUPS hari ini.

Sementara itu saham Air France-KLM bereaksi positif terhadap berita bahwa pilot maskapai ini telah membatalkan pemogokan empat hari yang direncanakan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak mixed mencermati jajak pendapat terkait referendum 23 Juni, namun jika hasil kubu Bremain atau tetap lebih menguat, maka akan menguatkan bursa Eropa.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here