Pidato Draghi : ECB Siap Bertindak Menghadapi Brexit

331

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mendesak para pembuat kebijakan Eropa pada hari Selasa (21/06) untuk mendorong melalui reformasi ekonomi dan meningkatkan investasi publik untuk mendukung pemulihan ekonomi zona Eropa.

Pidato Draghi di Parlemen Eropa di Brussels, menggarisbawahi pesan terbaru dari pejabat ECB bahwa bank sentral mungkin telah cukup untuk mencapai target inflasi yang dilakukan, dan sekarang akan menunggu untuk melihat bagaimana langkah-langkah kebijakan baru-baru ini berkembang.

Langkah-langkah-dan khususnya keputusan pada bulan Maret untuk memperluas pembelian obligasi dan memotong suku bunga lebih lanjut, telah “berperan dalam menempatkan pemulihan pada pijakan yang lebih solid,” kata Draghi.

Secara khusus, Presiden ECB meminta para pembuat kebijakan untuk memperdalam pasar tunggal di kawasan itu untuk barang dan jasa, mengurangi kemacetan peraturan dan memperbaiki kondisi untuk bisnis.

ECB telah meluncurkan beberapa gelombang stimulus moneter dalam beberapa bulan terakhir, meningkatkan program pembelian obligasi untuk sekitar € 1.8 triliun dan memangkas suku bunga lebih lanjut di bawah nol dalam upaya untuk mendukung pemulihan sederhana di kawasan itu. Tetapi inflasi masih melayang di sekitar nol dan bank sentral telah kehilangan target inflasi dekat-2% untuk tiga tahun berturut-turut.

Dalam perkiraan baru yang diterbitkan awal bulan ini, ECB memperkirakan, inflasi naik menjadi 1,6% pada 2018, dari 0,2% tahun ini.

“Penyesuaian kenaikan inflasi ini pada dasarnya terjadi karena langkah-langkah kebijakan moneter kami, dan pemulihan diharapkan dari kawasan Eropa, seperti yang kita lihat pertumbuhan terus menyatu,” kata Draghi.

Draghi menegaskan bahwa ECB bersedia untuk melangkah lagi jika diperlukan untuk mendorong inflasi kembali ke target “dengan menggunakan semua instrumen yang tersedia dalam mandat kami.” Ini termasuk pemotongan suku bunga dan pembelian obligasi.

Banyak analis masih mengharapkan ECB untuk meningkatkan stimulus lagi sebelum akhir tahun untuk menutup kesenjangan antara perkiraan inflasi dan target hanya di bawah 2%.

Tapi Draghi mengatakan bank sentral saat ini difokuskan pada pelaksanaan keputusan yang sudah diambil. Dua dari keputusan-keputusan-untuk memulai pembelian obligasi korporasi dan meluncurkan seri baru dari pinjaman empat tahun untuk bank, satunya dijalankan di bulan ini.

“Dilihat dari hari ini, tindakan kebijakan kami cukup untuk membawa inflasi ke arah sasaran,” kata Draghi.

Draghi menyoroti dampak positif dari program stimulus ECB, yang katanya telah membantu mengurangi suku bunga kredit perbankan untuk perusahaan dan rumah tangga sekitar 0,9 dan 0,8 poin persentase masing-masing selama dua tahun terakhir.

Lihat : Pidato Yellen : Kenaikan Suku Bunga Tergantung Pasar Kerja dan Brexit; Kenaikan Juli Mustahil

Pembelian obligasi korporasi, diluncurkan pada tanggal 8 Juni, telah “mulai lancar, dengan volume pembelian yang cukup,” kata Draghi. Program ini akan membantu memperluas pasar untuk utang perusahaan dan membantu lebih banyak perusahaan menengah untuk akses pasar keuangan, katanya.

Dan sementara keputusan untuk memperkenalkan tarif yang negatif “memeras neraca bank, mereka tampaknya tidak mempengaruhi aliran kredit,” katanya.

Salah satu kejutan ekonomi yang mungkin bisa membuat Zona Eropa keluar jalur adalah keluarnya Inggris dari Uni Eropa, atau Brexit. Inggris akan memilih pada hari Kamis pada apakah untuk tinggal di blok 28-anggota atau meninggalkan.

Draghi mengatakan Brexit akan memiliki efek baik jangka pendek dan jangka panjang, namun menekankan bahwa ECB telah “melakukan semua persiapan yang diperlukan” untuk menstabilkan pasar dan menyediakan likuiditas.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here