Inflasi Singapura Mei Turun 19 Bulan Berturut

339

Harga konsumen di Singapura terus jatuh pada bulan Mei, sebagai penurunan 19 bulan berturut-turut, menurut data yang dirilis pada hari Kamis (23/06) oleh Otoritas Moneter Singapura (MAS) dan Departemen Perdagangan dan Industri (MTI).

Indeks harga konsumen (IHK) turun 1,6 persen bulan lalu, menyusul 0,5 persen penurunan pada bulan April dan 1 persen jatuh pada bulan Maret.

singapore-inflation-cpi (4)

Jatuhnya inflasi Mei sebagian besar disebabkan pengaruh yang berkaitan dengan Service & Conservancy Charges (S&CC), demikian MAS dan MTI mengatakan.

“Biaya pemeliharaan perumahan dan perbaikan turun tajam pada basis tahun-lalu, sebagai S & CC rabat disalurkan ke rumah tangga Mei 2016 tapi tidak pada bulan yang sama tahun lalu,” kata MAS dan MTI.

Inflasi inti, yang tidak termasuk biaya akomodasi dan transportasi jalan pribadi, naik menjadi 1 persen pada Mei, dibandingkan dengan 0,8 persen pada bulan April dan 0,6 persen pada Maret.

Kenaikan inflasi inti terutama karena inflasi layanan yang lebih tinggi, MAS dan MTI mengatakan.

Biaya akomodasi mengalami penurunan sebesar 6 persen, dibandingkan dengan penurunan 0,9 persen pada bulan sebelumnya. Layanan inflasi naik menjadi 1,5 persen dari 0,7 persen bulan sebelumnya.

Biaya transportasi jalan pribadi jatuh 7,6 persen, dibandingkan dengan penurunan 7,1 persen per bulan April. Hal ini didorong oleh penurunan lebih besar dalam harga pompa bensin, mencerminkan dasar yang relatif tinggi pada Mei tahun lalu, MAS dan MTI mengatakan.

Inflasi makanan turun tipis menjadi 2,2 persen dari 2,3 persen di bulan sebelumnya, seperti kenaikan harga makanan siap saji, seperti makanan restoran, dimoderasi.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here