Brexit Terjadi, Inggris Tinggalkan Uni Eropa; Cameron Akan Mundur Oktober

529

Inggris telah memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa, memaksa pengunduran diri Perdana Menteri David Cameron, menjadi pukulan terbesar untuk proyek kesatuan Eropa yang lebih besar sejak Perang Dunia II.

Pasar keuangan global jatuh karena hasil dari referendum Kamis menunjukkan suara Brexit unggul 52 persen versus 48 persen suara Bremain.

Pound jatuh lebih dari 10 persen terhadap dolar ke level yang terakhir terlihat pada tahun 1985, terbesar satu hari jatuh dalam sejarah, di tengah kekhawatiran keputusan bisa memukul investasi dalam perekonomian terbesar kelima di dunia, mengancam peran London sebagai ibukota keuangan global dan mengantar bulan ketidakpastian politik.

Saham Eropa jatuh lebih dari 8 persen, menuju terbesar yang pernah satu hari kejatuhan mereka. Miliaran dolar terhapus dari nilai pasar bank-bank Eropa ‘, dengan Inggris Royal Bank of Scotland, Barclays dan Lloyds Banking Group di antara penurun terbesar.

Perdana Menteri David Cameron yang memimpin kampanye “Tetap” namun kalah, mengatakan ia akan mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada bulan Oktober.

“Orang-orang Inggris telah membuat keputusan yang sangat jelas untuk mengambil jalan yang berbeda dan dengan demikian saya pikir negara membutuhkan kepemimpinan baru untuk mengambil arah ini,” katanya dalam pidato televisi di luar kantornya di Downing Street.

“Saya tidak berpikir itu akan tepat bagi saya untuk menjadi kapten yang mengarahkan negara kita ke tujuan berikutnya.”

Kaluar dari Uni Eropa bisa membuat biaya bagi Inggris untuk akses perdagangan pasar tunggal bebas menjadi hambatan Uni Eropa dan berarti itu harus mencari kesepakatan perdagangan baru dengan negara-negara di seluruh dunia. Britania Raya itu sendiri bisa pecah, dengan para pemimpin di Skotlandia – di mana hampir dua-pertiga pemilih ingin tinggal di Uni Eropa – menyerukan pemungutan suara baru pada kemerdekaan.

Uni Eropa akan  mengalami tekanan secara ekonomi dan politik, menghadapi kepergian tidak hanya dari sebagian pendukung pasar bebas, tetapi juga anggota hak veto Dewan Keamanan PBB  dan tentara yang kuat. Dengan kepergian Inggris, blok itu akan kehilangan sekitar seperenam produksi ekonominya. Pemimpin populis di Perancis dan Belanda menuntut referendum mereka sendiri untuk meninggalkan.

Dengan hasil ini akan memulai setidaknya dua tahun proses perceraian dengan Uni Eropa. Cameron, yang telah menjadi perdana meneteri selama enam tahun, mengatakan penggantinya untuk secara resmi memulai proses keluar.

Saingannya dari Partai Konservatif Boris Johnson, mantan walikota London yang menjadi wajah yang paling dikenal dari kubu “Brexit”.

Para pemimpin dunia termasuk Obama, Presiden Tiongkok Xi Jinping, Kanselir Jerman Angela Merkel, NATO dan pemerintah Commonwealth telah semua mendesak suara “Tetap” , mengatakan Inggris akan lebih kuat dan lebih berpengaruh di Uni Eropa daripada di luar Uni Eropa.

Bank of England mengatakan akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk mengamankan stabilitas moneter dan keuangan. pembuat kebijakan global yang juga disiapkan untuk tindakan untuk menstabilkan pasar, dengan Menteri Keuangan Jepang Taro Aso menjanjikan untuk “menanggapi yang diperlukan” di pasar mata uang.

Menteri urusan EU dan duta besar dari negara-negara anggota Uni Eropa berkumpul di Luksemburg oleh 10:00 (0800 GMT) untuk pembicaraan yang sebelumnya dijadwalkan yang akan memberikan kesempatan pertama bagi banyaknya reaksi.

Untuk mempertahankan akses ke pasar tunggal, penting bagi sektor jasa keuangan raksasa London harus mengadopsi semua peraturan Uni Eropa, dan membayar kontribusi besar untuk pundi-pundi Brussels untuk akses pasar, seperti yang dilakukan Norwegia dan Swiss.

Para pejabat Uni Eropa mengatakan bank yang berbasis di Inggris dan perusahaan keuangan akan kehilangan otomatis “paspor” akses untuk menjual jasa di seluruh Eropa jika Inggris tidak lagi menerapkan prinsip-prinsip Uni Eropa dari pergerakan bebas barang, modal, jasa dan orang.

Selain perdagangan, pertanyaan besar sekarang menghadapi jutaan ekspatriat Inggris yang hidup bebas di tempat lain di blok tersebut dan menikmati akses yang sama untuk kesehatan dan manfaat lainnya, serta jutaan warga Uni Eropa yang tinggal dan bekerja di Inggris.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here