Harga Minyak Mentah Sesi Asia Terus Tertekan Kekuatiran Brexit

354

Harga minyak mentah turun pada perdagangan Senin (27/06), memperpanjang penurunan tajam setelah hasil pemungutan suara yang menghasilkan Inggris meninggalkan Uni Eropa memicu aksi jual tajam di pasar global pada Jumat.

Pasar keuangan global jatuh pada hari Jumat karena hasil dari referendum menunjukkan kemenangan 52 persen suara Brexit terhadap 48 persen suara tetap.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 25 sen ke $ 47,39 per barel, setelah menutup $ 2,47, atau 4,9 persen, pada hari Jumat.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 15 sen menjadi $ 48,26 per barel pada 0238 GMT pada hari Senin, setelah menetap turun $ 2,50, atau 4,9 persen, pada $ 48,41 pada hari Jumat.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok 5 Persen; Negatifkan Hasil Mingguan

Harga minyak berada di bawah tekanan karena pound Inggris turun lagi pada hari Senin, dengan investor masih kuatir mengenai apa yang terjadi selanjutnya sekarang setelah negara itu telah memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa.

Sementara bergolaknya pasar saham dan mata uang, analis mengatakan bahwa keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa tidak akan memiliki efek besar pada permintaan minyak fundamental.

“Jika kita mengasumsikan penurunan 2 persen PDB UK dalam menanggapi suara Brexit, yang pada ujung yang tinggi dari estimasi ekonom kami, maka permintaan minyak UK kemungkinan akan dikurangi dengan 1 persen atau 16.000 barel per hari, yang merupakan 0,016 persen memukul permintaan global, “kata Goldman Sachs.

Perhatian lebih ke pasar adalah peningkatan produk terutama di Asia.

“Untuk minyak jangka dekat , kami tetap paling prihatin kelebihan pasokan produk, permintaan Tiongkok, prospek makro, dan kemungkinan kembalinya produksi,” kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan kepada klien.

Penyuling Tiongkok telah membuat produk minyak Asia berlebih dengan mengekspor jumlah rekor bensin dan solar ke pasar regional, mengikis margin keuntungan kilang dan pembengkakan penyimpanan.

Akibatnya, para analis mengatakan ada kemungkinan bahwa penyuling meningkatkan kembali produksi dan membatasi pesanan untuk minyak mentah bahan baku utama mereka, berpotensi membebani harga.

Meskipun demikian, bank menambahkan bahwa “tren jangka menengah menuju rebalancing pasar minyak jalan di tempat, dibatasi resesi,” menyiratkan bahwa harga minyak kemungkinan akan tetap stabil atau meningkat sebagai kelenihan pasokan yang ditarik ke bawah harga sebanyak 70 persen antara 2014 dan awal 2016 secara bertahap dibawa turun, membawa produksi kembali sejalan dengan konsumsi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak merosot dengan potensi penguatan dollar AS setelah keputusan Brexit. Harga akan menembus kisaran Support $ 46,90- $ 46,40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,90 – $ 48,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here