Korea Selatan Pangkas Pertumbuhan Ekonomi 2016 Menjadi 2,8 Persen

270

Pemerintah Korea Selatan memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi 2016 sebesar 0,3 persentase poin menjadi 2,8 persen, bergabung dengan lembaga swasta lainnya yang telah membuat revisi ke bawah dari perkiraan pertumbuhan mereka sendiri.

Perkiraan terbaru Kementerian Keuangan Korea Selatan ini adalah sama dengan yang dibuat pada bulan April oleh Bank of Korea, namun sedikit lebih tinggi dari perkiraan 2,7 persen oleh Dana Moneter Internasional.

Pada 2015, perekonomian Korea Selatan diperluas 2,6 persen per tahun, melambat dari 3,3 persen pertumbuhan pada tahun tahun sebelumnya.

Pengumuman oleh Kementerian Keuangan pada Selasa (28/06) menyusul keputusan oleh bank sentral sebelumnya pada bulan Juni untuk menurunkan suku bunga utamanya pada rekor rendah dan terjadi di tengah kekhawatiran baru atas efek Brexit terhadap ekonomi Korea Selatan yang bergantung pada perdagangan.

Ekonomi ekspor kehilangan tenaga akibat perdagangan global yang lesu. Pengiriman luar negeri terus merosot, permintaan domestik masih lemah dan restrukturisasi perusahaan yang membebani pertumbuhan.

Ekspor negara itu kemungkinan akan jatuh 4,7 persen pada tahun 2016 dari tahun sebelumnya, penyempitan dari penurunan 8 persen pada 2015, dengan impor menurun 6 persen pada tahun, menurut kementerian itu.

Kementerian itu mengatakan sedang menyiapkan paket stimulus senilai lebih dari $ 17 miliar, termasuk pengeluaran anggaran tambahan. stimulus berfokus pada menciptakan lebih banyak pekerjaan dan mengurangi efek negatif dari lanjutan restrukturisasi perusahaan di industri bermasalah seperti perkapalan dan pembuatan kapal, katanya.

Pemerintah akan mendorong reformasi struktural dan memelihara industri baru untuk mempertahankan pertumbuhan dengan tumbuhnya ketidakpastian dari faktor risiko global seperti keluarnya U.K. dari blok Eropa, kata kementerian itu.

Kementerian itu sekarang memperkirakan inflasi rata-rata 1,1% untuk 2016 – lebih lambat dari 1,5% yang diproyeksikan pada bulan Desember – dan 1,9% untuk 2017. Ini rata-rata 0,7% untuk tahun 2015, jauh di bawah target tahunan bank sentral dari 2%.

Surplus current account Korea Selatan diperkirakan akan terus dipersempit dari tahun lalu diperkirakan $ 106 miliar menjadi $ 98 miliar 2016 dan $ 84 miliar tahun 2017, sebagian karena keuntungan yang diharapkan harga minyak, kata kementerian itu. Sebanyak 300.000 pekerjaan baru kemungkinan akan ditambahkan pada tahun 2016, kurang dari 340.000 pekerjaan diciptakan pada tahun 2015, katanya.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here