S&P dan Fitch Pangkas Peringkat Kredit Inggris Raya

268
Peringkat kredit inggris Raya dipangkas oleh lembaga pemeringkat kredit S & P Global Ratings dan Fitch Ratings, karena keputusan negara untuk meninggalkan Uni Eropa yang telah mengakibatkan kelumpuhan politik dan ekonomi.

S & P menurunkan peringkat dengan dua tingkat untuk AA dari AAA, mempertimbangkan risiko kerangka kebijakan yang kurang dapat diprediksi, kurang stabil, dan kurang efektif di Inggris Raya. Fitch memangkas peringkat kredit dengan satu tingkat, ke tingkat yang setara. Keduanya memiliki proyeksi negatif.

Pemangkasan “mencerminkan risiko penurunan yang ditandai kondisi pendanaan eksternal” dan isu-isu konstitusional yang timbul dari mayoritas pemilih di Skotlandia dan Irlandia Utara yang telah memilih untuk tetap di Uni Eropa, menurut S & P. Fitch memeprtimbangkan kemungkinan “perlambatan tiba-tiba” dalam pertumbuhan ekonomi.

Pemotongan hari ini datang pada hari ketika investor berbondong-bondong ke obligasi pemerintah Inggris di tengah spekulasi Bank of England akan dipaksa untuk memotong suku bunga untuk menopang perekonomian. Imbal hasil emas 10-tahun turun di bawah 1 persen untuk pertama kalinya.

S & P memberikan peringkat U.K. pada proyeksi negatif, yang mencerminkan risiko untuk prospek ekonomi dan status pound sebagai mata uang cadangan, serta kemungkinan referendum lain pada kemerdekaan Skotlandia.

Moody Investors Service menurunkan prospek pada negara menjadi negatif dari stabil pada hari Jumat. Ini tingkat satu langkah di bawah kelas atas di Aa1.

Langkah ini dilakukan setelah perpecahan politik di Inggris. Perdana Menteri David Cameron mengumumkan pekan lalu bahwa ia akan mengundurkan diri, sementara oposisi Partai Buruh menghadapi gejolak baru setelah pengunduran diri tokoh-tokoh senior partai.

Saat hasil referendum diumumkan Jumat, pasar global menjadi lemah, menginfeksi setiap kelas aset, dan mengirim pound terjun paling dalam rekor. Obligasi pemerintah U.K. melonjak, mendorong yield 10-tahun di bawah 1 persen untuk pertama kalinya, di tengah spekulasi Bank of England akan memangkas suku bunga ke rekor rendah sesegera bulan depan untuk menangkal risiko resesi.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here