Harga Minyak Mentah Naik Terdorong Sentimen Bullish

302

Harga minyak mentah naik pada perdagangan Rabu, terdorong sentimen bullish seperti pemogokan di Norwegia dan krisis di Venezuela yang mengancam akan memotong pasokan, serta laporan penurunan persediaan minyak mentah mingguan AS.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 35 sen ke $ 48,20 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 48,84 per barel pada 0422 GMT, naik 26 sen dari pemukiman terakhir mereka.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak 3 Persen Terdorong Bargain Hunting

Kedua benchmark minyak telah naik pada Selasa setelah pasar menepis beberapa kejutan dari referendum di Inggris di mana sebagian besar pemilih memutuskan untuk keluar dari Uni Eropa.

“Sektor Komoditas Minyak naik setelah sentimen Inggris meninggalkan Uni Eropa mereda. Keuntungan Minyak yang dikuatkan oleh berita bahwa penurunan produksi minyak Venezuela tampaknya mempercepat, sementara serangan di Norwegia juga berdampak pada produksi, “demikian pernyataan ANZ Bank.

Standard Chartered mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan harga minyak untuk mendapatkan kembali $ 50 per barel cepat setelah jatuhnya Brexit terkait sebagai dampak referendum pada permintaan terbatas.

Di sisi penawaran, pemogokan besar oleh pekerja minyak Norwegia mengancam akan memangkas produksi dari produsen Laut Utara terbesar.

Di Venezuela krisis melanda, produsen minyak dan penyulingan sedang berjuang untuk mempertahankan produksi naik karena listrik padam dan kekurangan peralatan juga mendukung harga, kata para pedagang.

Selain itu, American Petroleum Institute (API) menyatakan dalam laporan pada hari Selasa bahwa persediaan minyak mentah AS turun hampir 4 juta barel untuk minggu 24 Juni, sekitar dua-pertiga lebih dari 2,4 juta barel yang diperkirakan oleh analis.

Malam nanti dalam perdagangan AS akan dirilis laporan resmi persediaan minyak mentah mingguan AS oleh pemrintah AS melalui EIA. Jika terealisir menurun, akan meningkatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan berbagai sentimen bullish dari Norwegia, Venezuela, juga penurunan pasokan minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 48,70- $ 49,20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47,70 – $ 47,20.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang



LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here