China Beige Book : Ekonomi Tiongkok Rebound Pada Kuartal Kedua

367

Ekonomi Tiongkok rebound pada kuartal kedua, dengan belanja modal pulih dari posisi terendah 5 tahun, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Kamis (30/06), karena pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi membantu meningkatkan sektor properti dan konstruksi.

Survei triwulanan terhadap lebih dari 3.000 perusahaan oleh China Beige Book Internasional (CBB) juga menunjukkan perekrutan yang lebih baik dan rebound yang kuat di sektor jasa, yang jika berkelanjutan akan membawa kemajuan dalam tujuan jangka panjang Beijing untuk rebalancing perekonomian.

Temuan The “Beige Book” kontras dengan data resmi dan beberapa survei swasta lainnya yang menunjukkan kemantapan di bagian-bagian tertentu dari ekonomi tetapi kelemahan di tempat lain.

Data resmi menunjukkan sebuah kenaikan Maret tetapi pembacaan untuk bulan April dan Mei menyarankan bahwa perbaikan mungkin berumur pendek. Pertumbuhan investasi swasta telah menyusut ke rekor rendah, menempatkan lebih dari beban perusahaan yang dikendalikan negara untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

Ekonom mempertanyakan statistik resmi Tiongkok selama bertahun-tahun dan semakin beralih ke survei swasta seperti CBB dan langkah-langkah seperti beton, baja atau produksi listrik untuk tren ukuran yang lebih baik di ekonomi terbesar kedua di dunia.

CBB mengatakan ekspansi kredit Tiongkok tahun ini adalah penyaringan melalui sektor konstruksi, di mana 43 persen dari pembangun perumahan melaporkan pertumbuhan pendapatan yang lebih tinggi pada kuartal kedua, naik dari 33 persen pada periode yang sama tahun lalu.

CBB juga percaya investasi swasta akan mulai pulih pada bulan mendatang. Data yang menunjukkan 47 persen dari perusahaan-perusahaan swasta melaporkan pertumbuhan yang lebih cepat di belanja modal pada kuartal kedua, naik dari 32 persen pada kuartal pertama.

Mempekerjakan dipercepat dari kuartal pertama, dengan 37 persen dari perusahaan-perusahaan meningkatkan jumlah pegawai, naik sedikit ke tahunan, meskipun sebagian besar dari perekrutan itu di perusahaan sangat kecil.

Meskipun perbaikan, CEO CBB Leland Miller tidak optimis tren positif pada kuartal kedua akan berlangsung, dan juga memiliki kekhawatiran tentang kesediaan Tiongkok untuk menjalani proses rebalancing menyakitkan.

“Jika mereka mampu (berhenti mengandalkan pertumbuhan utang berbahan bakar dan stimulus), ekonomi Tiongkok akan melambat, tapi seperti halnya ekonomi akan menyeimbangkan dan mereka akan menggunakan stimulus untuk meredam rebalancing,” kata Miller kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Para pembuat kebijakan harus mengambil kinerja kuartal kedua lebih kuat sebagai kesempatan untuk mendorong melalui reformasi ekonomi, kata Miller.

Miller mengatakan tidak ada tanda-tanda penurunan kapasitas atau tekanan pekerjaan produksi di sektor industri yang diperkirakan untuk melihat jutaan pekerjaan hilang selama beberapa tahun ke depan.

CBB menambahkan bahwa dampak dari orang Inggris pekan lalu untuk meninggalkan Uni Eropa juga memberikan  “risiko penurunan yang signifikan” untuk ekonomi Tiongkok, meskipun implikasi akan mengambil waktu untuk berjalan dengan baik.

“Brexit sendiri akan memiliki dampak kecil pada Tiongkok, tapi respon global untuk Brexit bisa memberikan tekanan pada sektor ekspor-sensitif dan pengambil keputusan keuangan, khususnya.”

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here