Harga Minyak Mentah Retreat Terpicu Pemulihan Norwegia dan Nigeria

277

Harga minyak mentah turun di perdagangan Asia Kamis pagi, dengan memudarnya kekhawatiran atas pemogokan di Norwegia dan pulihnya produksi Nigeria.

Kekhawatiran awal pemotongan produksi yang tajam dari ancaman pemogokan oleh pekerja minyak dan gas Norwegia tampaknya mereda setelah produski dari produsen terbesar Laut Utara hanya akan turun sekitar 7 persen bahkan dalam kasus penghentian, demikian menurut data dari Direktorat Petroleum Norwegia.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 38 sen, atau 0,76 persen, pada $ 49,50 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 50,10 per barel pada 0126 GMT, turun 51 sen, atau 1 persen, dari pemukiman terakhir mereka.

Di Nigeria, serangan kekerasan pada infrastruktur minyak yang mengurangi sekitar 600.000 barel dari produksi minyak harian sekitar 1,25 juta barel per hari (bph) antara Januari dan pertengahan Juni. Tapi gencatan senjata tentatif menandakan pemulihan produksi oleh 200.000-300.000 barel per hari sejak saat itu.

“Jika berkelanjutan, gencatan senjata ini akan membuka jalan bagi produksi yang lebih tinggi, dengan pemerintah optimis bertujuan untuk kembali ke produksi normal pada akhir Juli,” kata Goldman Sachs, meskipun menambahkan bahwa ada risiko serangan lanjutan. Sebelum gangguan, produksi Nigeria berdiri sekitar 2 juta barel per hari.

Goldman Sachs juga mengatakan bahwa gangguan produksi dari kebakaran hutan Kanada sejak Mei, yang mencapai puncaknya sekitar 1,5 juta barel per hari, akan pulih dalam beberapa bulan mendatang dan hampir berakhir pada bulan September.

Administrasi Informasi Energi AS melaporkan pada hari Rabu bahwa persediaan minyak mentah turun 4,1 juta barel dalam pekan sampai 24 Juni keenam pekan berturut-turut atas penurunan, untuk 526.600.000 barel.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak 4 Persen Terpicu Penurunan Pasokan AS

Produksi minyak mentah AS berada di 8.620.000 barel per hari, turun dari puncak lebih dari 9,6 juta barel per hari pada Juni 2015.

Di Timur Tengah, produsen terbesar kedua OPEC Irak diperkirakan akan menurunkan produksi untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Juni. Ekspor lewat laut Irak dalam 29 hari pertama Juni memiliki rata-rata 3,14 juta barel per hari, menurut data loading yang dilacak oleh Reuters dan sumber industri. Itu akan turun 60.000 barel per hari dari Mei.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here