Kepanikan Akibat Brexit Sudah Mereda, Peranan Bank Sentral Uni Eropa Efektif

247

Pasar keuangan terus pulih dari kepanikan yang dipicu oleh keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, Bursa saham Asia kembali menguat demikian juga dengan won Korea Selatan.

MSCI Asia Pacific Index naik untuk hari ketiga pekan ini, membangun keuntungan dua hari tertajam dalam ekuitas global sejak Agustus. Sterling sedikit berubah terhadap euro setelah para pemimpin Uni Eropa mengatakan mereka ingin penarikan Inggris dari blok itu dilakukan secara teratur. Won dan ringgit Malaysia keduanya naik untuk hari ketiga dan menjadi para pemain terbaik di antara 31 mata uang utama. Harga minyak mentah turun, setelah sempat menyentuh $ 50 per barel pada Rabu, saat data menunjukkan penurunan stok AS. Emas juga menurun karena permintaan untuk aset haven dimoderasi.

Upaya bank sentral Uni Eropa untuk menahan dampak dari keputusan Brexit terbukti efektif, sementara FTSE 100 Index dari Inggris telah pulih dari semua kerugian sejak hasil referendum diumumkan.

Gubernur Federal Reserve Bank dari St Louis, James Bullard dalam pidatonya hari Kamis di London menjelaskan mengenai prospek kenaikan suku bunga AS berikutnya adalah tidak mungkin untuk datang sebelum 2018.
Bank sentral Taiwan diperkirakan akan memotong suku bunga acuan pada review kebijakan moneter, sementara Meksiko kemungkinan akan menaikkan biaya pinjaman. Data ekonomi untuk wilayah euro dijadwalkan akan di rilis termasuk inflasi, pengangguran Jerman dan klaim pengangguran mingguan AS.

Saham

MSCI Asia Pacific Index naik 1,1 persen pada 13:02 waktu Tokyo. Indeks ini sempat jatuh 3,7 persen pada tanggal 24 Juli setelah hasil pemungutan suara diumumkan.

Indeks saham acuan di sebagian besar wilayah Asia dan Pasifik naik seperti di Australia, Hong Kong dan Singapura yang menguat lebih dari 1 persen. Singapore Exchange Ltd naik sebanyak 4 persen setelah UBS AG menaikkan rating saham bank ini menjadi netral. AU Optronics Corp naik lebih dari 6 persen di Taipei, didukung oleh upgrade dalam rekomendasi Credit Suisse Group AG di bursa.

Mata Uang

Pound melemah 0,2 persen menjadi $ 1,3402, setelah rebound 1,5 persen selama dua hari terakhir. Mata uang ini sudah mengalami kemunduran sebanyak 6,6 persen dalam kuartal ini, kinerja terburuk sejak 2008. Terhadap euro, mata uang U.K. sedikit menguat.

Won menguat 0,6 persen terhadap dolar AS setelah data menunjukkan output pabrik naik untuk bulan Mei lebih dari perkiraan ekonom. Ringgit juga mengalami penguatan sebesar 0,5 persen.

Kedua Bank of England dan Bank Sentral Eropa menekankan ketersediaan likuiditas dalam beberapa jam setelah hasil referendum. Swiss National Bank melakukan intervensi di pasar valuta asing sementara Bank of Japan Kepala Haruhiko Kuroda mengatakan Rabu bahwa dana yang lebih banyak dapat disuntikkan ke pasar.

Yen, yang melonjak melampaui 100 per dolar sebagai hasil referendum Brexit, pada hari Kamis ini mencapai 102,80. Lonjakan ini sudah mencapai lebih dari 9 persen untuk kuartal ini, ditetapkan untuk gain terbesar sejak 2008.

Komoditas

Minyak mentah turun 0,9 persen menjadi $ 49,42 per barel di New York, setelah melompat hampir 8 persen selama dua sesi terakhir karena data menunjukkan stok AS menurun. Goldman Sachs Group Inc mengatakan harga mungkin tergelincir di bawah proyeksi $ 50 dalam paruh kedua 2016 karena gencatan senjata antara militan dan pemerintah di anggota OPEC Nigeria.

Emas turun 0,3 persen, pemangkasan yang lonjakan pasca-Brexit ke 4,6 persen. Tembaga dan nikel naik setidaknya 0,3 persen di London.

Harga baja naik di Shanghai, setelah Dewan Negara Tiongkok menyetujui rencana perluasan jaringan rel yang akan mendukung permintaan untuk logam.

Jagung di Chicago naik 0,9 persen sebelum Departemen Pertanian AS mengeluarkan update perkiraan cadangan kuartalan pada hari Kamis ini . Persediaan jagung AS per 1 Juni diperkirakan akan naik ke tertinggi 28-tahun, sementara stok kedelai melonjak 33 persen menjadi yang paling banyak untuk kuartal kedua sejak 2007, menurut analis yang disurvei oleh Bloomberg. Persediaan gandum mungkin naik 31 persen ke tertinggi sejak tahun 1988.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here