Harga Minyak Sesi Asia Stabil

481

Harga minyak mentah berjangka yang stabil pada Senin menyusul komentar dari menteri energi Arab Saudi bahwa pasar sedang menuju keseimbangan, meskipun tanda-tanda melambatnya permintaan di Asia masih menekan.

Menteri Energi Arab Saudi, eksportir minyak mentah dunia, dan sekretaris jenderal produsen OPEC sepakat bahwa pasar minyak global menuju keseimbangan, dan bahwa harga mencerminkan hal ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 50,31 per barel pada 0441 GMT, hampir tidak berubah dari pemukiman terakhir mereka. Harga minyak mentah AS turun 5 sen di $ 48,94.

Tidak akan ada penyelesaian minyak mentah West Texas Intermediate pada Senin karena pasar keuangan dan komoditas AS ditutup untuk liburan Hari Kemerdekaan AS.

“Fundamental menawarkan lingkup terbatas untuk kenaikan harga lebih lanjut dan kami perkirakan Brent diperdagangkan secara luas sideways selama beberapa bulan mendatang,” kata analis di BMI Research.

Minyak mentah berjangka memproleh beberapa dukungan dari kekhawatiran atas hasil di Nigeria, di mana kelompok militan telah melakukan serangan terhadap fasilitas minyak selama beberapa bulan terakhir.

Serangan di Delta Niger telah mendorong produksi minyak mentah Nigeria ke posisi terendah 30-tahun, meskipun Nigeria National Petroleum Corporation mengatakan pekan lalu bahwa kenaikan produksi dengan adanya perbaikan lanjutan.

Namun, permintaan minyak dan, sebagai hasilnya harga bisa datang di bawah tekanan karena margin yang lemah dan pemotongan cepat pada saat kilang di konsumen atas  kawasan Asia yang sudah bersiap-siap untuk memasuki musim pemeliharaan mereka.

“Setelah peningkatan musim panas, mersotnya bensin sekarang diperdagangkan di bawah diesel, yang harus memaksa penyuling untuk bertindak … Hasil akhirnya mungkin akan menjalankan pemotongan, dengan beberapa tanda-tanda sudah muncul untuk 3Q,” kata Morgan Stanley pada hari Senin.

“Penyuling Asia sudah mulai menarik kembali … dan ada laporan dari kargo berjuang untuk menjual,” tambahnya.

Produksi minyak yang lebih tinggi adalah faktor lain yang bisa menentukan harga. Di Amerika Serikat, pengebor pekan lalu menambahkan kilang minyak, untuk keempat dalam lima minggu, di bulan terbaik dari produsen kembali sejak Agustus 2016.

Juga, produksi minyak Rusia mencapai 10.840.000 barel per hari (bph) pada bulan Juni, naik dari 10,83 barel per hari pada bulan Mei.

Di Norwegia, pekerja minyak menandatangani kesepakatan pada hari Sabtu, menghindari pemogokan yang akan memangkas produksi dari produsen minyak top Eropa Barat dengan sekitar 6 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi bergerak sideways dengan sentimen positif pernyataan keseimbangan minyak global, namun masih dibayangi kekuatiran peningkatan prpoduksi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 49,40- $ 49,90, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 48,40 – $ 47,90.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here