Bursa Eropa Kembali Anjlok, Pasar Komoditas Lesu

236

Pound yang melemah lagi, imbal hasil obligasi yang jatuh ke level terendah di seluruh dunia, dan kedua bursa baik saham dan komoditas mulai bergerak ke level yang lebih rendah semuanya ini membawa ekonomi global ke prospek yang lebih suram.

MSCI All-Country World Index turun 0,5 persen pada 08:47 di New York, Stoxx 600 turun 1,6 persen, memperpanjang penurunan menjadi hari kedua, sementara S & P 500 Index turun 0,6 persen. Bursa saham AS dibuka kembali setelah ditutup selama libur Hari Kemerdekaan.

Di Eropa, semua saham milik perusahaan-perusahaan yang masuk ke dalam sektor k industry anjlok, dan lebih dari 530 perusahaan yang tergabung dalam Stoxx 600 juga turun.

Standard Life Plc kehilangan 4,3 persen setelah menarik investasinya yang bernilai 2,9 miliar pound ($ 3900000000) di U.K. Real Estate nya. Legal & General Group Plc turun 5,8 persen setelah Jefferies Group menurunkan rating perusahaan asuransi ini karena keprihatinan atas dividen.

Banca Monte dei Paschi di Siena SpA tenggelam 9,2 persen ke rekor terendah baru. Bank lain seperti UniCredit SpA naik 5,2 persen setelah Goldman Sachs Group Inc merekomendasikan membeli saham, mengutip valuasi yang menarik.

Reserve Bank of Australia meninggalkan suku bunga acuan pada rekor 1,75 persen, keputusan diperkirakan oleh semua ekonom dalam survei Bloomberg.

MSCI Emerging Markets Index turun 1,2 persen, setelah naik 6,2 persen dalam lima hari terakhir di reli terbesar sejak periode yang berakhir 7 Maret.

Pound jatuh ke posisi terendah dalam lebih dari tiga dekade terhadap dolar, lebih buruk dari hari setelah hasil referendum keluar.

Sterling turun 1,4 persen menjadi $ 1,3101 dan 1,3 persen lebih lemah di 85,01 pence per euro.
Yen naik 0,7 persen menjadi 101,87 per dolar.

Dolar Australia turun 0,8 persen, setelah naik 1,2 persen selama dua sesi terakhir.
MSCI Emerging Markets Index Mata melemah 0,5 persen.

Rand Afrika Selatan melemah 1,2 persen, peso Meksiko kehilangan 1,1 persen dan won Korea Selatan turun 0,8 persen, penurunan tertajam di antara 24 rekan-rekanya di pasar berkembang.

Yuan menurun 0,18 persen menjadi 6,6869 dolar di pasar Hong Kong, dalam 0,2 persen dari penutupan terlemah pada 6 Januari, yang merupakan terendah dalam lima tahun.

People’s Bank of China menurunkan suku bunga acuan hariannya sebanyak 0,18 persen pada Selasa, menambah pemotongan yang dilakukan bulan lalu untuk 1,2 persen.

Komoditas

Logam mulia turun karena dolar naik dan menutup kerugian selama lima hari. Perak jatuh 2,8 persen menjadi $ 19,76 per ounce, mengakhiri penguatan dua hari terbesar sejak 2011. Emas turun 0,3 persen menjadi $ 1,347.28 per ounce.

Harga logam industri juga menurun, dengan tembaga jatuh 0,5 persen menjadi $ 4,868.50 per metrik ton.
Minyak memperpanjang kerugian, dengan minyak mentah West Texas Intermediate turun ke $ 47,67 per barel, penurunan 2,7 persen dibandingkan dengan penutupan Jumat setelah libur 4 Juli. Brent turun 2,7 persen menjadi $ 48,73.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here