Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tertekan Kekuatiran Ekonomi Global

574

Harga minyak mentah merosot pada awal perdagangan Selasa (05/07) sesi Asia, dengan Brent jatuh kembali di bawah $ 50 per barel karena kekhawatiran pelemahan ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent diperdagangkan pada $ 49,95 per barel pada 0030 GMT, turun 15 sen dari penutupan terakhir mereka.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 39 sen menjadi $ 48,60 per barel.

Analis mengatakan bahwa kekhawatiran atas perekonomian global yang membebani prospek permintaan minyak dan harga.

“Memburuknya prospek ekonomi global, ketidakpastian pasar keuangan dan efek riak pada bidang utama pertumbuhan permintaan minyak cenderung memperburuk tren pertumbuhan permintaan industri yang sudah loyo,” kata bank Inggris Barclays dalam sebuah catatan kepada klien.

JPMorgan juga mengatakan dalam prospek pasar minyak terbaru bahwa “risiko makro-ekonomi mungkin membebani harga minyak”, meskipun bank AS ini menambahkan bahwa harga minyak akan masih berpeluang naik antara tahun ini dan berikutnya karena penarikan persediaan, dan risiko politik dan jatuh tempo ladang minyak mengencangkan pasar.

JPMorgan memperkirakan Brent dan WTI untuk rata-rata $ 47,30 dan $ 46,66 per barel masing-masing tahun ini dan $ 56,75 per barel untuk keduanya pada tahun 2017. Itu meningkat dari $ 2 setiap untuk 2016 dan $ 1,75 per barel untuk kedua tolok ukur untuk 2017, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya.

Dalam tanda terbaru dari kekenyangan di produk olahan, yang pedagang mengatakan akan mengurangi pesanan untuk minyak mentah, yang merupakan penyulingan bahan baku yang paling penting, beberapa kapal tanker yang membawa komponen pembuat bensin telah menurunkan jangkar di pelabuhan New York, tidak dapat melepaskan tanki yang penuh ke daratan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here