RBA Pertahankan Suku Bunga Australia 1,75 Persen

393

Bank sentral Australia mempertahankan suku bunga tetap di 1,75 persen pada hari Selasa (05/07), dengan adanya ketidakpastian politik secara luas baik di dalam negeri dan di luar negeri dan kurang tepatnya waktu untuk inflasi domestik.

Reserve Bank of Australia (RBA) mengakhiri pertemuan kebijakan Juli dengan tidak ada petunjuk tentang apakah mungkin akan ada pelonggaran selanjutnya, mengecewakan beberapa yang mencari kemungkinan pelonggaran.

australia-interest-rate (1)

“Informasi lebih lanjut harus memungkinkan Dewan untuk memperbaiki penilaian terhadap prospek pertumbuhan dan inflasi dan membuat penyesuaian terhadap sikap kebijakan yang mungkin sesuai,” demikian kesimpulan datar Gubernur RBA Glenn Stevens.

Ketidakpastian politik di rumah dan di luar negeri telah menegaskan untuk menjaga kebijakan tetap untuk saat ini.

Penghitungan suara setelah pemilu di Australia, meninggalkan negara tanpa pemerintah, sementara tekanan keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa masih segar.

Namun jajak pendapat Reuters dari 37 ekonom menmukan mayoritas masih mengharapkan bank sentral untuk memotong pada bulan Agustus, sementara pasar menempatkan probabilitas pada 50-50.

Dengan melihat kemungkinan pelonggaran lebih lanjut di Eropa dan Jepang dan prospek sangat berkurang dari pengetatan di Amerika Serikat, RBA akan berada di bawah tekanan untuk memotong jika hanya untuk membatasi apresiasi dalam mata uang dolar lokal.

Angka resmi untuk inflasi kuartal kedua akan diumumkan pada 26 Juli dan lemahnya pembacaan lainnya akan sangat memperkuat untuk penurunan suku bunga lagi. Inflasi telah berjalan di hanya 1,5 persen, tidak nyaman di bawah target 2 sampai 3 persen RBA.

Dampak dari kekuatan harga rendah jelas di sektor ritel sebagai data dari Biro Statistik Australia menunjukkan penjualan stagnan pada 0,2 persen pada bulan Mei, tidak jauh lebih baik daripada April.

Lihat : Penjualan Ritel Australia Bulan Mei Stagnan

Hal itu mengecewakan mengingat industri ritel memiliki penjualan A $ 290 miliar per tahun dan merupakan sektor terbesar kedua dengan 1,25 juta pekerja.

Harga lemah juga telah menjadi fitur ekspor komoditas Australia dalam beberapa tahun terakhir, dengan pengetatan pasokan bijih besi dan batubara pada khususnya.

Namun ratusan miliar dolar yang dihabiskan untuk memperluas tambang negara ini, memberikan dorongan penting untuk pertumbuhan ekonomi riil. Ekspor saja diperhitungkan hampir setengah pertumbuhan 3,1 persen dinikmati di tahun ini hingga Maret.

Lihat : Defisit Perdagangan Australia Mei Membesar

Data perdagangan untuk Mei pada Selasa menunjukkan ekspor naik 1 persen karena pengiriman bijih besi dan kokas batubara baik yang diperoleh dalam bulanan. Ekspor ke Tiongkok naik hampir 10 persen pada Mei tahun lalu, meskipun kekhawatiran tentang pertumbuhan lamban di sana.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here