Defisit Perdagangan AS Bulan Mei Melebar

339

Defisit perdagangan AS melebar lebih dari yang diperkirakan pada Mei karena kenaikan harga minyak membantu mendorong tagihan impor, sementara ekspor dibatasi oleh efek tersisa dari dolar yang kuat.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Rabu kesenjangan perdagangan meningkat 10,1 persen menjadi $ 41.1 miliar. Defisit perdagangan April yang tidak direvisi di $ 37.4 miliar. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan defisit perdagangan naik menjadi $ 40,0 miliar di bulan Mei. Ketika disesuaikan dengan inflasi, defisit meningkat menjadi $ 61.1 miliar dari $ 57.5 miliar pada bulan April.

united-states-balance-of-trade (3)

Meskipun meningkat, defisit perdagangan disesuaikan dengan inflasi pada bulan April dan Mei tetap sedikit di bawah rata-rata untuk kuartal pertama, menunjukkan perdagangan berada di jalur untuk membuat kontribusi yang sederhana untuk produk domestik bruto pada periode April-Juni.

Federal Reserve Atlanta saat ini memperkirakan PDB kuartal kedua meningkat pada tingkat tahunan 2,6 persen. Ekonomi tumbuh pada kecepatan 1,1 persen pada kuartal pertama.

Rally tajam dolar terhadap mata uang mitra dagang utama Amerika Serikat antara Juni 2014 dan Desember 2015 telah melemahkan pertumbuhan ekspor.

Dengan dolar melemah tahun ini secara perdagangan memberatkan, beberapa hambatan ekspor sudah mulai memudar.

Sebuah survei Institute for Supply Management pada hari Jumat menunjukkan produsen melaporkan peningkatan pesanan ekspor baru pada bulan Mei selama empat bulan berturut-turut.

Namun dolar telah mendapatkan kembali kekuatan di belakang referendum Inggris bulan lalu untuk meninggalkan Uni Eropa dan ekonom mengatakan ini, bersama-sama dengan perlambatan diantisipasi pertumbuhan ekonomi di kawasan ini, bisa memperbaharui tekanan pada ekspor.

Pada bulan Mei, ekspor barang tergelincir 0,2 persen menjadi $ 119.8billion. Ekspor keseluruhan barang dan jasa merosot 0,2 persen menjadi $ 182.400.000.000. Ekspor barang modal, mobil dan barang-barang konsumen turun.

Tapi ekspor pasokan industri dan makanan meningkat pada bulan Mei.

Ekspor ke Uni Eropa turun 4,2 persen, dengan ekspor ke Inggris jatuh 15,6 persen. Barang dikirim ke Kanada dan Meksiko, mitra dagang utama Amerika Serikat, juga menurun pada bulan Mei. Tiongkok juga membeli lebih sedikit barang AS buatan pada bulan Mei, dengan ekspor ke negara yang jatuh 1,7 persen.

Impor barang meningkat 1,9 persen menjadi $ 182.1 miliar pada bulan Mei, dengan harga minyak yang lebih tinggi. Harga minyak rata-rata $ 34,19 per barel pada bulan Mei, tertinggi sejak Desember, naik dari $ 29,48 pada bulan April.

Kenaikan $ 4,71 harga minyak rata-rata pada Mei dari April adalah yang terbesar dalam lima tahun. Meskipun kenaikan harga minyak, defisit perdagangan minyak bumi adalah yang terkecil sejak Februari 1999 sebagai negara kurang bergantung pada minyak asing.

Peningkatan Mei di impor juga menyarankan kenaikan permintaan domestik. Impor industri persediaan, mobil dan barang-barang konsumen naik di bulan Mei. Impor pangan juga meningkat.

Impor dari Tiongkok melonjak 13,8 persen karena impor ponsel naik. Dengan penurunan ekspor, defisit perdagangan AS-China yang sensitif secara politis melonjak 19,4 persen menjadi $ 29,0 miliar di bulan Mei.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here