Harga Minyak Mentah Tertekan Kekuatiran Dampak Buruk Brexit

289

Harga minyak mentah turun di perdagangan Asia pada rabu (06/07) di tengah gejolak pasar yang lebih luas terpicu kekhawatiran atas dampak ekonomi dari Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Harga minyak mentah AS turun 23 sen menjadi $ 46,37 per barel pada 0158 GMT. Kontrak turun 5 persen menjadi berakhir pada $ 46,60 pada Selasa karena investor AS mencerna berita peningkatan produksi OPEC setelah liburan 4 Juli pada hari Senin.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 18 sen pada $ 47,78. Pada hari Selasa mereka menetap 4,3 persen pada $ 47,96 per barel.

Harga minyak naik hampir 80 persen dari posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 27 untuk Brent dan $ 26 untuk minyak mentah AS pada kuartal pertama dan tertekan guncangan kekuatiran Brexit sebagai pukulan dalam harapan pertumbuhan global.

Pound merosot ke terendah 31-tahun baru terhadap dolar pada awal perdagangan Rabu, setelah tiga dana properti Inggris dihentikan dalam menghadapi serbuan pencairan dari investor yang takut anjloknya nilai properti Inggris.

Bank of England juga mengambil langkah-langkah untuk memastikan bank-bank Inggris menjaga pinjaman, dengan menurunkan jumlah modal bank harus terus dalam cadangan, karena kepercayaan bisnis Inggris jatuh.

Rebound minyak mentah telah didorong oleh pemadaman pasokan dari Kanada ke Nigeria yang menciptakan persepsi bahwa kekenyangan pasokan dua tahun kemungkinan berkurang.

Tapi produksi minyak OPEC pada bulan Juni adalah tertinggi dalam sejarah, seperti industri minyak Nigeria pulih sebagian dari serangan militan dan Iran dan negara Teluk meningkatkan pasokan.

Perusahaan intelijen pasar Genscape menunjukkan peningkatan dari 230.025 barel pada pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS, selama seminggu hingga 1 Juli, kata para pedagang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi bergerak turun dengan sentimen bearish kekhawatiran Brexit, pelemahan ekonomi global dan kelebihan pasokan, juga potensi penguatan dollar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,90- $ 45,40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,90 – $ 47,40.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here