Pembatalan Proyek Miliaran Dollar Akibat Brexit Rugikan Perekonomian Inggris

267

Pound merosot ke level terendah 31-tahun sebagai dampak dari keputusan orang Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa terus bergema didalam pasar keuangan.

Mata uang U.K. jatuh sebesar $ 1,28, empat sen di bawah titik terlemah setelah bangsa ini di tanggal 23 Juni melaksanakan referendum. Yen menguat setidaknya 1 persen terhadap 16 mata uang utama karena investor mencari tempat berlindung dari gejolak yang juga membebani saham global.

Pound telah jatuh ke posisi terendah tiga dekade selama dua hari terakhir di tengah meningkatnya bukti bahwa Brexit menghancurkan kepercayaan dalam perekonomian Inggris. M & G Investments menangguhkan rencana investasinya yang bernilai 4,4 miliar pound ($ 5.700.000.000) di sektor real-estate hari Selasa kemarin, menyusul Aviva Investor dan Standard Life Investments. Kekhawatiran akan kegagalan untuk mengontrol gempa susulan akibat referendum akan mendorong bangsa Inggris ke dalam resesi.

Pound turun 0,6 persen menjadi $ 1,2941 pada 10:30 di London, setelah mencapai $ 1,2798, terendah sejak 1985. The Bloomberg British Pound Index, yang mengukur mata uang U.K. terhadap rekan-rekan utama, telah jatuh 13 persen sejak referendum, dan jatuh ke terendah sejak indeks ini dimulai pada tahun 2004.

Yen naik 1,2 persen menjadi 100,49 per dolar, dan menyentuh 100,40, level terkuat sejak hari hasil referendum U.K. diumumkan. Euro jatuh 0,2 persen menjadi $ 1,1053, menambah 0,7 persen dari penurunan hari Selasa kemarin.

Pound memasuki kinerja paling buruk sejak keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, dan hampir semua analis sejak referendum mengharapkan mata uang tetap lemah. Banyak analis memprediksi pounsterling akan terus melemah sampai dibawah $ 1,30 sampai akhir tahun ini bahkan Julius Baer Group Ltd – meramalkan penurunan ke $ 1,16.

Sementara melemahnya mata uang Inggris ini menjadi keuntungan bagi eksportir, yang mungkin meredam beberapa rasa kerugian yang dialami oleh ekonomi akibat Brexit.

Yen, yang sebentar lagi akan berada dibawah 00 per dolar karena para investor menggunakan yen sebagai tempat perlindungan dari dampak buruk Brexit, yang mungkin membuat lebih sulit bagi Jepang untuk memenuhi target ekonomi.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan pada tanggal 28 Juni bahwa pemerintah akan lebih berhati-hati dalam menonton pergerakan mata uang, dan bahwa ia telah meminta Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda untuk bekerja sama dengan Kelompok-Tujuh Negara (G7) untuk mengamankan likuiditas pasar.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here