Perlambatan Eropa Tekan Bursa Asia Pasifik, Yen, Emas Dan Obligasi Diuntungkan

248

Saham Asia Pasifik melemah dampak penurunan indeks saham di bursa berjangka Eropa dan melemahnya nilai tukar pound, sementara permintaan haven menguatkan yen, emas dan obligasi pemerintah.

The Federal Reserve dijadwalkan untuk merilis risalah pertemuan kebijakan 14-15 Juni pada hari Rabu bersamaan dengan keluarnya data output jasa AS. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi akan berbicara di Frankfurt, sementara otoritas moneter di Swedia dan Polandia diperkirakan tidaka akan mengubah kebijakan moneter yang sudah berjalan selama ini.

Saham

Indeks MSCI Asia Pacific turun 1,4 persen pada 07:10 waktu London, setelah jatuh untuk pertama kalinya dalam seminggu pada hari Senin. Indeks saham di Hong Kong, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan kehilangan 1,7 persen atau lebih. S & P / NZX 50 Index Selandia Baru turun untuk pertama kalinya dalam delapan hari. Pasar keuangan di India, Indonesia, Malaysia, Filipina dan Singapura ditutup untuk liburan.

Ada ketakutan ekonomi global yang akan memperburuk karena Eropa, demikian pernyataan Mitsuo Shimizu, wakil manajer umum dari Jepang Asia Securities Group Ltd, Jepang.

Harga saham Toyota Motor Corp, produsen mobil terbesar di dunia, turun sebanyak 3,7 persen di Tokyo dan BHP Billiton Ltd, perusahaan pertambangan terbesar, anjlok 3,8 persen di Sydney. China Resources Beer Holdings Co, pembuat merek bir “Snow”, tenggelam ke level terendah dua bulan di Hong Kong setelah mengatakan pihaknya berencana untuk mengeluarkan dana tambahan sebesar HK $ 9500000000 ($ 1,2 milyar) dengan  penjualan saham untuk membantu membiayai pembelian bagian terakhir dari saham milik SABMiller Plc.

Euro Stoxx 50 Index berjangka turun 1 persen, sementara kontrak pada FTSE 100 Index U.K. turun 0,2 persen. Kontrak pada Indeks S & P 500 dari AS turun 0,3 persen, setelah sebelumnya telah turun 0,7 persen pada sesi terakhir.

Mata Uang

Yen melonjak 0,7 persen menjadi 100,99 per dolar, pound turun sebanyak 1,7 persen menjadi $ 1,2798, level terendah sejak Juni 1985. Julius Baer Group Ltd, yang memiliki perkiraan yang paling akurat untuk mata uang utama dalam peringkat terbaru Bloomberg, memprediksi sterling akan meluncur ke $ 1,16 pada akhir September.

Mata uang Australia, Selandia Baru dan Afrika Selatan – negara pengekspor komoditas – semua turun setidaknya 0,5 persen. The Bloomberg Spot Indeks Dollar naik 0,1 persen, naik untuk sesi kedua.

Won Korea Selatan memimpin penurunan di Asia, tenggelam 0,9 persen versus greenback. Yuan melemah sebanyak 0,24 persen ke level terendah lima tahun dari 6,6980 per dolar setelah ABN Amro Bank NV, Credit Agricole CIB dan Goldman Sachs Group Inc memangkas proyeksi untuk mata uang pada hari Selasa.

Obligasi

Imbal hasil obligasi pemerintah yang bertenor 10-tahun baik di Australia, Jepang dan AS merosot ke rekor baru, dengan yang terakhir jatuh sebanyak empat basis poin menjadi 1,34 persen.

Harga emas naik sebanyak 1,1 persen menjadi $ 1,371.39 per ounce, level tertinggi sejak Maret 2014, dan perak melonjak 2,3 persen. Investasi di dana terbesar Cina yang diperdagangkan di bursa didukung oleh emas – Huaan Yifu Emas ETF – melonjak ke rekor pada hari Selasa.

“Para investor meletakkan uangnya dalam emas karena ada peningkatan kecemasan atas prospek ekonomi global serta ketidakpastian politik,” kata Wu Zhili, analis di Shenhua Futures Co, yang berbasis di Shenzhen. Sikap akomodatif bank sentral juga menguntungkan untuk komoditas, terutama logam mulia.

Minyak mentah sedikit berubah pada $ 46,59 per barel di New York, setelah jatuh 4,9 persen pada Selasa. Harga naik setinggi $ 51,67 bulan lalu, hampir dua kali lipat 12 tahun rendah dari $ 26,05 yang tercatat pada bulan Februari.

Aluminium turun 0,2 persen di London, demikian juga diikuti dengan timah. Karet anjlok sebanyak 6 persen di Jepang, kerugian terbesar dalam intra-hari sejak 13 Mei.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here