Defisit Perdagangan Inggris Bulan Mei Melebar Walaupun Pound Jatuh

270

Defisit perdagangan Inggris melebar pada bulan Mei setelah nilai ekspor turun lebih cepat dari impor. Angka-angka yang mendahului keputusan Brexit, menunjukkan defisit barang dan jasa melebar ke £ 2.26bn, naik dari defisit yang direvisi turun dari £ 1.95bn pada bulan April.

Defisit perdagangan barang saja adalah £ 9.9bn pada Mei, naik dari £ 9.4bn pada bulan April. Kantor Statistik Nasional pada Jumat (08/07) mengatakan ekspor barang jatuh £ 2.1bn sampai £ 23.7bn, sementara impor turun £ 1,6 miliar sampai £ 33.5bn.

united-kingdom-balance-of-trade (3)

Penurunan tajam dalam nilai pound sejak referendum Uni Eropa adalah saat di level terendah selama 31 tahun terhadap dolar AS, telah mendorong harapan bahwa itu akan meningkatkan permintaan untuk barang UK.

Tapi Howard Archer, kepala ekonom di IHS Global Insight, mengatakan “tidak ada jaminan bahwa pound yang melemah akan memberikan dorongan besar untuk ekspor UK”.

Dia mengatakan fakta dari Inggris meninggalkan Uni Eropa bisa menahan pertumbuhan ekonomi di kedua Uni Eropa dan global, yang akan memukul permintaan ekspor Inggris.

Archer menambahkan bahwa “impor cenderung meningkat tajam dalam hal nilai dalam waktu dekat karena penurunan tajam dalam sterling”.

Namun, ia mengatakan bahwa volume impor dapat dipengaruhi oleh melemahnya permintaan domestik.

Suren Thiru, kepala kelompok lobi ekonomi, mengatakan tidak semua eksportir tentu akan mendapatkan keuntungan dari pound lebih rendah.

“Poundsterlig lemah adalah seperti pedang bermata dua, karena banyak eksportir UK juga importir sebagai akibat dari rantai pasokan global dan akan menghadapi biaya input yang lebih tinggi karena melemahnya mata uang.”

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here