Harga Minyak Mentah Rebound 1 Persen di Sesi Asia

407

Harga minyak mentah rebound pada hari Jumat, memantul dari posisi terendah dua bulan yang dicapai di sesi sebelumnya ketika harga turun 5 persen di tengah berita bahwa hasil penarikan persediaan minyak mentah mingguan melewatkan beberapa perkiraan.

Para pedagang mengatakan bahwa prospek tampak stabil sebagai kekenyangan produk olahan dan perlambatan pertumbuhan ekonomi membebani pasar sementara risiko gangguan pasokan bisa memperketat pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 43 sen, atau 0,95 persen, pada $ 45,57 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 46,92 per barel pada 0435 GMT pada hari Jumat, naik 52 sen, atau 1,12 persen, dari pemukiman terakhir mereka.

Persediaan minyak mentah komersial AS turun 2,22 juta barel menjadi 524.350.000 barel, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA). Ini adalah tingkat penarikan lebih rendah daripada banyak pedagang yang diharapkan, sehingga menghasilkan penurunan Kamis karena pedagang takut kekenyangan minyak akan tetap lebih besar daripada yang diantisipasi.

Lihat : Harga Minyak Mentah Anjlok 5 Persen Setelah Laporan EIA

Namun pada hari Jumat pedagang mengatakan bahwa harga jatuh dalam menanggapi pengurangan persediaan adalah reaksi yang berlebihan sebagai persediaan minyak mentah sekarang telah jatuh selama hampir dua bulan berturut-turut, dan produksi AS juga turun lagi.

Produksi minyak mentah AS telah menurun 12,3 persen sejak 2015 puncak mereka dan dengan 8,74 persen sejak Januari tahun ini untuk 8.430.000 barel per hari, terendah sejak Juni 2014, ketika harga kekalahan minyak mentah 2014-2016 dimulai.

Para pedagang mengatakan, bagaimanapun, bahwa prospek kemungkinan akan berombak sebagai ancaman pengurangan pasokan bisa mengencangkan pasar.

“Kerusuhan dan serangan pada jaringan pipa antara lain di Nigeria dan Irak meningkat mempengaruhi produksi minyak negara-negara ‘,” kata Global Risk Management.

Namun, kelebihan yang sedang berlangsung di produk olahan, terutama di Asia dan Amerika Utara, serta perlambatan pertumbuhan ekonomi membebani minyak.

Margin bensin Singapura patokan Asia telah merosot lebih dari 86 persen tahun ini menjadi hanya $ 2,28 barel, terendah sejak kuartal keempat 2013.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya bergerak sideways dengan tarik menarik sentimen, namun jika malam nanti data NFP menguat, maka dollar AS berpotensi naik dan menekan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,00- $ 44,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,00 – $ 46,50.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here