Stoxx Europe 600 Naik 0,2 Persen Sore Ini, Pasar Tunggu Data AS

206
Traders work at their desks in front of the German share price index, DAX board, at the stock exchange in Frankfurt, Germany, June 10, 2016. REUTERS/Staff/Remote

Stoxx Europe 600 Index naik 0,2 persen pada 10:11 di London, dengan volume perdagangan sekitar 20 persen lebih rendah dari 30-hari rata-rata. Indeks ini telah turun 2,9 persen pada sepanjang minggu ini.

Pengusaha di AS diprediksi menambahkan 180.000 pekerja untuk nonfarm payrolls selama bulan Juni lalu. Lebih banyak dari realisasi sebanyak 38.000 untuk bulan Mei.

Di Italia, Banco Popolare SC rally 7 persen setelah menyatakan kemampuannya untuk menahan goncangan besar akibat kerugian yang dialami perusahaan. Banca Popolare dell’Emilia Romagna SC naik 5 persen, dan Banca Monte dei Paschi di Siena SpA menambahkan 3 persen setelah mencapai rekor terendah. CEO pemberi pinjaman mengatakan bahwa para pemimpin bank ini bekerja lebih “intens” dengan pihak berwenang untuk segera menyelesaikan beban buruk dibidang kredit.

Di AS, Juno Therapeutics Inc tenggelam 27 persen pada awal perdagangan New York setelah keluarnya laporan yang mengatakan bahwa tiga pasien meninggal selama percobaan klinis untuk terapi kanker dan bahwa AS Food and Drug Administration telah menempatkan studi mengenai hal ini dihentikan.

Mata Uang

Kiwi menguat 0,3 persen terhadap greenback dan mencapai tinggi 14-bulan terhadap dolar Australia. Ini melonjak 1,4 persen pada sesi terakhir setelah komentar Deputi Gubernur bank sentral Selandia Baru, Hibah Spencer yang menghancurkan harapan bahwa suku bunga akan dipotong dalam waktu dekat, yang mana meningkatkan daya tarik terhadap mata uang Negara-negara yang tergabung dalam G-10.

The Bloomberg Spot Indeks Dollar tergelincir 0,1 persen dan pound menguat 0,2 persen.
MSCI Emerging Markets Index mengalami penurunan total sebesar 0,8 persen pekan ini. Nilai tukar mata uang Tiongkok, yuan menuju penurunan mingguan kelima, depresiasi 0,4 persen, kerugian terpanjang dalam tahun ini di tengah spekulasi bank sentral yang akan melakukan depresiasi lebih lanjut untuk menghidupkan kembali perekonomian.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,5 persen menjadi $ 45,37 per barel, mengurangi penurunan mingguan menjadi 7,4 persen. Brent naik 0,5 persen menjadi $ 46,61.

Emas di bursa berjangka turun 0,3 persen menjadi $ 1,355.95 per ounce dan perak tergelincir 0,2 persen.
Tembaga naik 0,4 persen menjadi $ 4,706.50 per metrik ton, mengurangi penurunan mingguan terbesar dalam dua bulan di tengah kekhawatiran tentang turunnya permintaan dan lonjakan persediaan di seluruh dunia. Aluminium naik 0,5 persen dan seng naik 0,3 persen.

Jagung naik 1,8 persen menjadi $ 3,48 per bushel, Brasil memangkas estimasi hasil produksi domestik setelah kekeringan dan kedinginan yang menganggu panen.

Harga minyak sawit cenderung akan turun terseret oleh kekhawatiran atas meningkatnya pasokan. Bursa Malaysia Berjangka di Kuala Lumpur menunjukkan penurunan sebesar 19 persen sepanjang tahun ini dibandingkan penutupan tertinggi 2.779 ringgit yang dicapai pada tanggal 29 Maret lalu.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here