IMF Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Zona Eropa

362

Ekonomi zona Eropa akan tumbuh kurang dari perkiraan sebelumnya selama tiga tahun ke depan sebagai dampak dari keputusan Inggris Raya untuk meninggalkan Uni Eropa meluas di seluruh wilayah, demikian Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan dalam proyeksi terbarunya.

IMF saat ini memperkirakan PDB zona eropa tumbuh 1,6% tahun ini dan hanya 1,4% pada tahun 2017, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,7% tahun ini dan berikutnya. IMF juga menurunkan proyeksi pertumbuhan 2018 menjadi 1,6% dari 1,7%.

Lembaga pemberi pinjaman yang berbasis di Washington ini menjelaskan prospek pertumbuhan jangka menengah zona euro sebagai “biasa-biasa saja” karena naiknya utang dan pengangguran yang tinggi. Keputusan Inggris bulan lalu untuk keluar dari Uni Eropa juga akan memiliki konsekuensi yang merugikan.

“Penurunan untuk kawasan euro mencerminkan kemungkinan lemahnya kepercayaan investor pada ketidakpastian yang tinggi, volatilitas pasar keuangan yang lebih besar, dan permintaan impor lebih rendah dari Inggris,” kata IMF. “Ke depan, risiko untuk proyeksi tetap kuat pada sisi negatifnya dan terutama politik. Ketidakpastian akan bertahan selama status baru Inggris – Uni Eropa tidak jelas. “

Inggris, yang merupakan tujuan bagi 13% dari ekspor zona euro, menghadapi masa depan yang tidak pasti atas keputusan untuk keluar dari Uni Eropa. Para analis khawatir bahwa proses ditarik keluar dari negosiasi perjanjian perdagangan baru antara Inggris dan mitra di Eropa akan berdampak negatif baik ekonomi dan menyebabkan risiko besar untuk pasar keuangan.

Agar Inggris untuk bergerak maju dengan proses devolusi, pertama kali harus menjalankan Pasal 50 Traktat Uni Eropa. Kedua belah pihak akan memiliki dua tahun untuk mengeluarkan kesepakatan baru. Para ahli hampir bulat dalam menyatakan bahwa negosiasi akan memakan waktu lebih lama.

Lembaga pemeringkat kredit Moody`s mengatakan pekan lalu bahwa Brexit dapat merusak seluruh proyek Uni Eropa “dalam jangka panjang.” Eropa mengalami kenaikan tajam dalam gerakan nasionalis yang mendukung panggilan untuk kemerdekaan.

Para pembuat kebijakan di Bank of England (BOE) yang sangat mempertimbangkan pelonggaran kebijakan moneter pada pertemuan tingkat bunga berikutnya, Kamis. Gubernur BOE Mark Carney telah menyatakan bahwa pelonggaran tambahan mungkin selama musim panas sebagai dampak negatif dari Brexit mulai terwujud.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here