Bursa Eropa Bergerak Naik Dengan Penunjukan Perdana Menteri Inggris Baru

393

Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih tinggi pada hari Selasa dengan meredanya ketidakpastian politik Inggris Raya dengan ditunjuknya Menteri Dalam Negeri Theresa May sebagai Perdana Menteri United Kingdom

Indeks Stoxx 600 Pan Eropa diperdagangkan 0,5 persen lebih tinggi dengan sebagian besar sektor di wilayah positif.

Indeks FTSE berada dalam posisi 6.690,34, naik 7.48 poin atau 0,11%

Indeks DAX berada dalam posisi 9.954,56, naik 121,15 poin atau 1,23%

Indeks CAC berada dalam posisi 4.322,14, naik 57,61 poin atau 1,35%

Indeks IBEX 35 berada dalam posisi 8.440,40, naik 135,30 poin atau 1,63%

Indeks FTSE London tipis berada di wilayah positif dengan kenaikan saham homebuilder gagal mengangkat indeks secara keseluruhan; saham Taylor Wimpey diperdagangkan naik 4,4 persen, Persimmon naik 3,7 persen dan Berkeley Group naik 4 persen, membuat mereka sebagai saham terbaik pada indeks Eropa Stoxx 600.

Homebuilders U.K. melihat kebangkitan menyusul berita bahwa Theresa May akan ditetapkan sebagai perdana menteri U.K. pada hari Rabu, menghapus beberapa ketidakpastian politik menyusul keputusan Inggris pada akhir bulan lalu untuk meninggalkan Uni Eropa (EU).

Lihat : Cameron Akan Mundur Rabu, Theresia May Perdana Menteri Baru Inggris Raya

Saham pengecer ASOS naik 5,8 persen setelah pengecer mengeluarkan pernyataan perdagangan di mana ia memperkirakan bahwa pertumbuhan penjualan setahun penuh akan berada di ujung atas proyeksi.

Di Asia, pasar berakhir naik pada Selasa, dengan pasar saham Jepang melonjak karena investor mencerna komentar stimulus yang dibuat oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada Senin, membantu untuk melemahkan yen.

Setelah pemerintah koalisi nya melakukannya dengan baik dalam pemilihan parlemen pada akhir pekan, Abe mengatakan bahwa ia berencana untuk membuat “investasi berani menjadi benih pertumbuhan di masa depan,” dilaporkan Reuters.

Dalam berita lain, Komisi Eropa merevisi turun perkiraan untuk pertumbuhan di zona euro dan di Inggris setelah pemungutan suara U.K. untuk meninggalkan Uni Eropa (EU), dalam perkiraan awal yang dilaporkan oleh komisaris urusan ekonomi Pierre Moscovici, Senin.

“Kami perkirakan ketidakpastian meningkat untuk mengurangi GDP Inggris oleh 1 menjadi 2,5 poin persentase pada 2017 dibandingkan dengan skenario baseline yang tersisa (di Uni Eropa). Dalam 27 negara anggota Uni Eropa dan di kawasan euro dampaknya bisa antara 0,2 dan 0,5 persentase poin, “katanya, menurut pernyataan dari Komisi Eropa.

Lihat : IMF Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Zona Eropa

Sementara itu, pada pertemuan menteri keuangan Eurogroup zona euro pada Senin, Italia diperingatkan untuk mengikuti aturan ketika memberikan dana talangan kepada bank. Italia ingin menggunakan keuangan publik untuk rekapitalisasi bank-bank yang sakit tapi itu akan melanggar peraturan perbankan Eropa yang membutuhkan kreditur untuk mengambil kerugian juga. Kepala Eurogroup Jeroen Dijsselbloem mengatakan pada hari Senin bahwa pembatasan adalah jelas ketika memberikan dana talangan kepada bank.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati perkembangan harga minyak mentah serta bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here