Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terpicu Hambatan Pasokan Irak

525

Harga minyak mentah naik pada perdagangan Selasa (12/07) di sesi Asia karena gangguan dalam pemasukan minyak mentah Irak di Basra terencam untuk memperketat pasokan, namun harga diadakan dekat ke posisi terendah dua bulan yang dicapai di sesi sebelumnya karena investor terus memangkas taruhan bullish mereka.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 11 sen ke $ 44,87 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 46,39 per barel pada 0320 GMT, naik 14 sen dari penutupan terakhir mereka namun masih dekat rendah Jumat $ 45,90.

Para pedagang mengatakan kenaikan harga itu sebagian besar merupakan hasil dari suspensi dari tanker yang memuat minyak mentah ringan Basra di dua terminal ekspor di selatan Irak setelah kebocoran pipa.

Meskipun pemasukan dilaporkan kembali semalam, Irak berencana untuk memotong ekspor minyak mentah dari pelabuhan selatan pada 2,79 juta barel per hari (bph) pada bulan Agustus dari 2,99 juta barel per hari yang direncanakan untuk bulan Juli, program pemuatan awal menunjukkan.

Kenaikan harga minyak, bagaimanapun telah dibatasi dengan pemangkasan taruhan pada harga jatuh, atau gangguan pasar minyak mentah, bergerak menjauh dari posisi panjang yang menguntungkan dari kenaikan harga.

Manajer hedge fund dan uang lainnya memotong taruhan bullish mereka pada minyak mentah sebesar 22 juta barel selama tujuh hari berakhir pada tanggal 5. Para pemain ini telah memotong posisi net long mereka di minyak mentah berjangka dan opsi oleh hampir seperempat, dari 633 juta barel menjadi 485 juta , selama empat minggu terakhir.

“Harga minyak terus melanjutkan kelemahan karena investor tetap khawatir bahwa peningkatan aktivitas eksplorasi di AS akan membuat produksi dan persediaan AS tetap tinggi,” kata ANZ Bank, Selasa. “Tanda-tanda mengakhiri beberapa gangguan pasokan dan penguatan AS dolar juga memainkan peran mereka dalam menjaga sentimen bearish.”

Pasar fisik juga lemah, dengan penyulingan pengolahan minyak mentah Asia kurang karena mereka berjuang dengan margin yang jatuh ke posisi terendah lima tahun setelah wilayah itu dibanjiri pasokan produk olahan dan sebagai perlambatan pertumbuhan ekonomi memukul permintaan untuk bahan bakar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi sideways dengan tarik menarik sentimen. Perlu juga dicermati pergerakan dollar AS dan ekonomi global yang dapat mempengaruhi harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 44,40- $ 43,90, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance  45,40 – $ 45,90.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here