David Davis Ditunjuk Menjadi Menteri Brexit

278

David Davis, seorang anggota parlemen keras Eurosceptic yang mengatakan risiko kehilangan mitra ekspor utama akan memaksa para pemimpin Uni Eropa seperti Angela Merkel untuk menyetujui kesepakatan perdagangan bebas, ditunjuk sebagai orang yang memimpin Inggris keluar dari blok tersebut pada Rabu.

Davis, 67, diberi peran baru sebagai Menteri untuk Keluar Uni Eropa atau Menteri Brexit dengan ditunjuknya Perdana Menteri Inggris Theresa May saat ia mulai membangun timnya hanya beberapa jam setelah mengambil alih dari David Cameron.

Kejutan referendum 23 Juni untuk meninggalkan Uni Eropa menggoyahkan Cameron dari kekuasaan, mengancam untuk ekonomi terbesar kelima di dunia ini terjun ke dalam resesi dan telah membuat masa depan industri perbankan keuangan penting London diragukan.

Davis, yang dikalahkan oleh Cameron dalam kontes kepemimpinan partai tahun 2005, akan mengambil peran penting mempertahankan ekonomi Inggris dari ketidakpastian investasi dan perdagangan, hubungan hukum dan diplomatik ke Uni Eropa.

Sebagai pekerjaan utama akan menemukan jawaban negosiasi kunci: bagaimana Inggris bisa menjaga akses ke pasar tunggal Uni Eropa sementara memenangkan hak untuk membatasi pergerakan bebas pekerja dari dalam Uni Eropa?

Davis bekerja di pemerintahan di kantor luar negeri Inggris 1994-1997, dengan tanggung jawab untuk negosiasi dengan Eropa.

Sejak Inggris memutuskan Brexit, investor dan politisi di seluruh dunia telah mencari petunjuk tentang bagaimana hubungan masa depan Inggris dengan Eropa.

Tapi, Davis mengatakan negara harus mengambil waktu sebelum mengaktifkan proses Pasal 50 untuk meninggalkan blok itu – sebuah pendekatan bertentangan dengan negara-negara Eropa lainnya, yang telah mendesak Inggris untuk melakukan tindakan cepat untuk menghilangkan ketidakpastian.

Berbicara sebelum pengangkatannya, ia mengatakan, pemerintah bisa siap untuk melakukannya awal 2017 setelah berkonsultasi dengan konstituen negara Inggrus, bisnis, serikat pekerja dan lain-lain.

“Strategi negosiasi harus dirancang dengan baik, dan ada beberapa konsultasi serius yang harus dilakukan pertama,” katanya. “Seluruh proses ini harus diselesaikan untuk kemungkinkan menjalankan Pasal 50 sebelum atau pada awal tahun depan.”

Departemen baru Davis akan menarik staf dari di beberapa departemen pemerintah, mengambil tanggung jawab untuk negosiasi dengan negara-negara Uni Eropa lainnya dan menetapkan prioritas kebijakan untuk hubungan masa depan Uni Eropa – Inggris.

Masa depan pusat keuangan global London akan berada bergantung kepada negosiasi Davis, dengan pusat-pusat perbankan saingan sudah mengincar supaya dipindahkan ke luar dari London, dengan kekuatan persuasif atau peraturan.

Keuntungan strategis London di bidang keuangan internasional sebagai gerbang Inggris ke pasar Eropa bergantung pada pengaturan ‘passporting’ yang memungkinkan penyediaan jasa keuangan lintas batas.

Tapi, dalam pidato yang disampaikan selama kampanye Brexit, Davis mengatakan dia yakin akan ada “hampir pasti” untuk menjadi kesepakatan yang mempertahankan pasar bebas antara Uni Eropa dan Inggris.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang
image : wikipedia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here