IMF Turunkan Pertumbuhan Ekonomi Inggris, Tahun 2017 Dipangkas Hampir 1 Persen

347

Dana Moneter Internasional (IMF) juga memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk Inggris menyusul keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa pada tanggal 23 Juni.

Meskipun demikian, ekonomi Inggris diperkirakan masih akan tampil lebih baik ketimbang ekonomi Jerman dan Perancis dan bahkan Inggris masih akan menjadi ekonomi tercepat kedua di G7 tahun ini, di belakang Amerika Serikat, meskipun diturunkan proyeksi pertumbuhan.

Sambil mengatakan bahwa efek dari Brexit akan terasa terbesar di Inggris, IMF mengakui bahwa tidak ada cukup informasi yang tersedia untuk membuat penilaian penuh untuk dampaknya.

IMF World Economic Outlook kini memprediksi pertumbuhan 1,7% dalam perekonomian Inggris pada tahun 2016, terhadap proyeksi awal pertumbuhan 1,9%. Penyebab penurunan ini adalah penurunan “signifikan” permintaan domestik “. Di tahun 2017, perkiraan mengambil penurunan besar, direvisi turun dari 2,2% menjadi 1,3%.

Jerman diperkirakan akan mencatat pertumbuhan 1,6% pada tahun 2016 dan pertumbuhan 1,2% pada tahun 2017. Prancis akan melihat pertumbuhan 1,5% dan 1,2% masing-masing pada 2016 dan 2017.

“Dengan dampak Brexit masih sangat banyak berlangsung, tingkat ketidakpastian ekonomi dan politik telah meningkat, dan kemungkinan hasil yang lebih negatif daripada yang di baseline telah meningkat,” kata laporan IMF.

IMF menguraikan dua skenario yang akan mengurangi pertumbuhan kurang dari 3% tahun ini dan berikutnya. Pertama, kondisi keuangan semakin ketat dan kepercayaan konsumen berubah lebih lemah dari saat ini diharapkan, baik di Inggris dan seluruh dunia sampai paruh pertama 2017, dan sebagian dari jasa keuangan Inggris secara bertahap bermigrasi ke zona euro. Hal ini akan mengakibatkan perlambatan lebih lanjut dari pertumbuhan global pada tahun 2016 dan pada tahun 2017.

Laporan ini juga menarik kedua skenario ‘berat’ di mana “diintensifkan stres keuangan, terutama di Eropa, pengetatan lebih tajam dari kondisi keuangan dan pukulan yang lebih besar untuk kepercayaan diri.” Dikatakan pengaturan perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa akan “kembali ke” norma Organisasi Perdagangan Dunia, dan ini bisa melihat ekonomi global akan melihat perlambatan yang lebih signifikan hingga 2017 bahwa “akan lebih terasa di negara maju.”

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here