Bursa Eropa 25 Juli Bergerak Naik Terdukung Kinerja Positif Emiten

225

Pasar Saham Eropa memperpanjang kenaikan pada perdagangan hari Senin (25/07), terdukung kinerja positif emiern dan optimisme menjelang pertemuan bank sentral utama akhir pekan ini.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.750,12, naik 19,64 poin atau 0,29%

Indeks DAX berada pada posisi 10.248,56, naik 101,10 poin atau 1,00%

Indeks CAC berada pada posisi 4.415,55, naik 34,45 poin atau 0,79%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.641,80, naik 41.90 poin atau 0.49%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 naik 0,72 persen. Sentimen positif didukung setelah indeks iklim bisnis Jerman Ifo turun sedikit ke 108,3 di Juli dari 108,7 pada bulan Juni, tapi di atas ekspektasi analis.

Laporan laba emiten terus hasilkan positif. Bank swasta Swiss Julius Baer mengatakan aset kelolaan naik 4 persen pada semester pertama tahun ini, mengirimkan saham yang lebih tinggi.

Dan perusahaan perawatan kesehatan Belanda Philips diperdagangkan lebih tinggi setelah melaporkan laba disesuaikan sebelum bunga, pajak dan amortisasi dari 544 juta euro di kuartal kedua untuk tahun 2016, naik dari 501 juta pada periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, Aberdeen Asset Management mengatakan aset di bawah manajemen naik pada kuartal kedua, dibantu oleh pergerakan mata uang yang positif. Saham diperdagangkan lebih tinggi.

Di tempat lain, pembuat peralatan jaringan Ericsson mengumumkan pada Senin bahwa Chief Executive Hans Vestberg telah mengundurkan diri dan pencarian penggantinya telah dimulai. Investor bereaksi positif terhadap berita dengan saham di atas 5 persen.

Di sektor wisata, saham maskapai anggaran Ryanair rally lebih dari 6 persen setelah mengatakan laba bersih untuk kuartal April-Juni naik 4 persen, setelah saingan melaporkan pandangan jauh lebih pesimis di tengah kekhawatiran terorisme meningkat dan dampak dari Brexit. Ryanair mengatakan bahwa Brexit akan menyebabkan tekanan ke bawah pada tarif hingga akhir 2017 setidaknya.

Sektor wisata telah berada di bawah tekanan baru-baru ini di tengah sejumlah insiden teroris di Eropa serta dampak lanjutan dari Brexit. Pekan lalu, easyJet mengatakan tidak bisa memberikan proyeksi keuntungan untuk alasan ini.

Saham saham Air France-KLM yang melemah tajam setelah serikat mengatakan mereka akan mempertahankan panggilan mereka untuk pemogokan minggu ini.

Saham Lufthansa juga merah setelah UBS menurunkan target harga untuk saham.

Investor di seluruh dunia diperkirakan akan tetap mencermati pada dua bank sentral terkemuka minggu ini.

Pada hari Selasa, Komite Pasar AS Terbuka Federal diharapkan untuk memulai pertemuan kebijakan moneter dua hari, dengan analis mengharapkan Fed untuk menjaga kebijakan moneter yang stabil, seperti Bank Sentral Eropa dan Bank of England telah dilakukan dalam dua minggu terakhir .

Pasar kemudian akan beralih fokus ke Bank of Japan (BOJ), yang akan menjadi tuan rumah pertemuan kebijakan moneter dua hari sendiri, yang dimulai pada hari Kamis. Pasar mengharapkan stimulus fiskal dan moneter tambahan untuk melejitkan pertumbuhan yang lemah di negara itu.

Selama akhir pekan di KTT G-20 di Cina, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda terus mengabaikan penggunaan “uang helikopter” untuk mencapai target inflasi bank sentral, menurut Reuters.

Brexit adalah topik besar diskusi di puncak, dengan anggota G-20 yang mengatakan bahwa mereka akan menggunakan semua “alat kebijakan” secara individu dan kolektif untuk mencapai tujuan G-20 untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan kuat.

Selain bank sentral mendominasi sentimen di Asia, pasar kebanyakan campuran di wilayah ini karena investor mencerna data baru. Di Jepang, pasar berada di bawah tekanan sedikit, meskipun ekspor negara itu untuk Juni jatuh kurang dari yang diharapkan, turun 7,4 persen pada tahun, dibandingkan perkiraan jajak pendapat Reuters dari penurunan tahunan 11,6 persen.

Pada harga minyak, kekhawatiran kekenyangan global terus perhatian investor, dengan kedua Brent dan WTI AS tepat di bawah garis datar pada 07:00 waktu London, sekitar $ 45,60 dan $ 44,12 masing-masing.

Sektor perbankan terus tetap menjadi fokus utama bagi investor, terutama di Italia. Menteri Keuangan Italia, Pier Carlo Padoan, mengatakan kepada CNBC pada akhir pekan bahwa bank-bank Italia “tidak perlu penyelamatan”, menjelang tes stres penting oleh Bank Sentral Eropa (ECB).

Saham Banca Monte dei Paschi di Siena (BMPS) merosot setelah sebuah laporan di Il Sole 24 Ore yang mengatakan bank bersiap-siap untuk menaikkan antara 3 hingga 4 miliar euro antara pemegang saham swasta, tapi mungkin harus menaikkan lanjut 2 miliar euro jika ECB tidak melihat rencana pemberi pinjaman sebagai memuaskan. Namun, laporan itu juga mengatakan bahwa kecuali untuk BMPS, sisa bank Italia akan lulus tes stres ECB.

Bank Italia lainnya yang diperdagangkan mixed dengan Banco Popolare sedikit lebih tinggi tetapi Ubi Banca Intesa Sanpaolo dan diperdagangkan lebih rendah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati laporan laba emiten, pergerakan minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here