Pertumbuhan Manufaktur dan Jasa Inggris Raya Juli Anjlok Terendah 7 Tahun

267

Indeks komposit PMI Flash Inggris Raya bulan Juli jatuh ke 47,7 dan angka terendah sejak April 2009, yang akan meningkatkan spekulasi Bank of England untuk melonggarkan kebijakan moneter pada pertemuan MPC bulan depan.

Indeks PMI manufaktur turun ke 49,1 untuk bulan Juli dari 52,1 sebelumnya dan ini adalah pembacaan terlemah selama 41 bulan. Sektor jasa memburuk bahkan lebih tajam dengan mundur ke 47,4 dari 52,3 dan ini adalah pembacaan terendah untuk 88 bulan.

united-kingdom-composite-pmi

Melihat indeks komposit, ada penurunan tajam dalam produksi dan pesanan baru yang jatuh pada laju tercepat dalam sejarah. Ada kelemahan yang serupa di indeks ekspektasi bisnis karena kepercayaan memburuk tajam.

Ada juga penurunan produksi manufaktur dan pesanan baru untuk pertama kalinya sejak 2013, meskipun pesanan ekspor naik untuk bulan kedua berturut-turut dan oleh jumlah terbesar selama hampir dua tahun sebagai daya saing meningkat.

Juga ada peningkatan tajam dalam harga input produsen karena harga impor naik karena penurunan Sterling. Inflasi harga input keseluruhan pada tingkat tertinggi selama lima tahun, tapi ada hanya terbatas kenaikan harga di harga sektor layanan seperti harga bahan bakar yang lebih tinggi diimbangi oleh biaya upah yang stagnan.

Produsen terus memotong pekerjaan ketujuh bulan berturut-turut dan pekerjaan sektor layanan jatuh untuk pertama kalinya sejak Desember 2012, sedangkan deplesi di backlog bertanggung jawab untuk menempatkan tekanan lebih lanjut pada kerja dalam jangka pendek.

Jika stabil selama dua bulan ke depan, Markit memperkirakan bahwa data konsisten dengan penurunan PDB sekitar 0,4% untuk kuartal ketiga, meskipun akan ada kemungkinan perubahan yang tajam dalam keyakinan jika perintah cepat pulih.

Data keseluruhan akan meningkatkan spekulasi bahwa Bank of England akan melonggarkan kebijakan moneter agresif pada pertemuan MPC Agustus, terutama dengan inflasi terjaga di sektor jasa.


Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here