Bursa Jepang Turun, Yen 104,39 Saham Eksportir Turun

242

Bursa saham Jepang turun siang hari ini dan yen naik ke level terkuat dalam lebih dari satu minggu terhadap dolar karena para investor mencari sinyal pada besarnya stimulus ekonomi.

Yen menguat terhadap semua mata uang utama, memperpanjang keuntungan setelah Menteri Keuangan Taro Aso mengatakan pemerintah belum memutuskan besaran paket belanja fiskal dan bahwa keputusan mengenai kebijakan moneter berada ditangan Bank of Japan. Dolar juga melemah terhadap mata uang Australia dan Selandia Baru, sementara saham-saham komoditas di bursa Asia melemah karena harga minyak mentah diperdagangkan mendekati level terendah tiga bulan. Risk appetite lebih kuat di Hong Kong, di mana keuntungan yang diperolah operator kasino mendorong Indeks Hang Seng menuju penutupan tertinggi tahun ini. Minyak mentah AS diperdagangkan mendekati $ 43 per barel.

Pemerintah Jepang pada Selasa mengajukan daftar proyek untuk Partai Demokrat Liberal yang berkuasa, meskipun dokumen tidak memberikan secara rinci ukuran potensi paket belanja atau bagaimana akan dibiayai. Surat kabar Nikkei melaporkan pada Selasa bahwa rencana itu akan meliputi 6 triliun yen ($ 57000000000) belanja baru, meskipun hanya sekitar ¥ 2 triliun merupakan anggaran tambahan untuk disahkan tahun ini.

MSCI Asia Pacific Index naik 0,3 persen. The Topix turun 1,4 persen, ditetapkan untuk penurunan tertajam satu hari sejak 6 Juli, karena saham-saham para eksportir anjlok.
SK Hynix Inc, pemasok chip memori untuk Apple Inc., turun 2 persen di Seoul setelah mengatakan laba usaha turun 67 persen
Sands China Ltd melonjak 8,1 persen di Hong Kong setelah JPMorgan Chase & Co mengatakan hasil kuartal kedua kasino operator lebih baik dari yang diharapkan.

Pendapatan Sands China didukung oleh kenaikan harga saham pemasok game Wynn Macau Ltd untuk MGM China Holdings Ltd yang harga sahamnya 1,2 persen. Oranye SA dan LVMH Louis Vuitton SE akan merilis kinerja keuangannya pada hari Selasa.
S & P / ASX 200 Index Australia turun 0,3 persen. Indeks Kospi di Seoul naik 0,6 persen.

Mata Uang

Mata uang Jepang menguat 1,3 persen menjadi 104,39 per dolar pada 14:05 waktu Tokyo. Yen melemah ke level terendah satu bulan dari 107,49 pada 21 Juli lalu.

The Bloomberg Spot Indeks Dollar turun 0,4 persen, menuju penurunan yang tajam dalam hampir sebulan. Aussie dan kiwi kedua naik 0,7 persen versus mata uang AS, sementara euro naik 0,1 persen.
Sterling melemah 0,2 persen menjadi $ 1,3118.

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,2 persen menjadi $ 43,23 per barel setelah meluncur 4 persen selama tiga sesi terakhir.

Para analis energi memperkirakan data pemerintah menunjukkan penurunan 2,25 juta barel dalam stok minyak AS, penurunan mingguan ke-10, sementara persediaan bensin kemungkinan naik 600.000 barel.
Emas untuk pengiriman segera naik 0,2 persen menjadi $ 1,318.85 per ounce setelah naik sebanyak 0,5 persen.
Di Jepang, utang jatuh tempo 10 tahun turun 2 basis poin menjadi minus 0,26 persen, sementara imbal hasil obligasi pemerintah Australia karena dalam satu dekade diadakan di 1,92 persen.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here