Keuntungan Perusahaan Industri Tiongkok Juni Naik Tertinggi 3 Bulan

381

Keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan-perusahaan industri Tiongkok tumbuh pada laju tercepat mereka dalam tiga bulan pada bulan Juni, menunjukkan pengeluaran pemerintah mendukung sektor korporasi meskipun pertumbuhan yang tidak merata dan investasi lembah menimbulkan tekanan.

Keuntungan pada Juni naik 5,1 persen menjadi 616.31 miliar yuan ($ 92,40 miliar), demikian laporan National Bureau of Statistics (NBS) Tiongkok, Rabu (27/07), sebagai pertumbuhan tercepat sejak Maret.

Total keuntungan untuk semester pertama mencapai 3,0 triliun yuan, naik 6,2 persen dari periode yang sama tahun lalu dan dibandingkan dengan kenaikan 6,4 persen pada Januari-Mei periode.

“Keuntungan Juni dipercepat dari bulan Mei, tapi kondisi yang tidak menguntungkan bagi perusahaan terus ada,” kata pejabat NBS Dia Ping dalam sebuah pernyataan yang menyertai data.

Dia menambahkan keuntungan meningkat tersebar tidak merata di seluruh industri, dengan keuntungan keuntungan berfokus pada hanya beberapa industri termasuk elektronik, baja dan pengolahan minyak.

Keuntungan di sektor pertambangan turun 83,6 persen pada semester pertama dari tahun sebelumnya.

Perusahaan menghadapi kesulitan lebih lanjut mengakses modal pada bulan Juni, ia menambahkan.

Data, yang meliputi perusahaan besar dengan pendapatan tahunan minimal 20 juta yuan, datang sebagai investasi mendingin dan pertumbuhan harga rumah mereda.

Perekonomian Tiongkok tumbuh 6,7 persen pada kuartal kedua, tapi sedikit lebih baik dari perkiraan laju pertumbuhan terjadi di tengah kenaikan berbahaya di kedua biaya utang dan pinjaman tidak efisien untuk BUMN. Investasi swasta masih lemah, dengan biaya pendanaan yang tinggi menjadi kendala utama bagi perusahaan swasta, menurut perencana negara.

Di beberapa sektor industri, permintaan suam-suam kuku dan kampanye yang bertujuan untuk mengurangi kelebihan telah mengambil hambatan pada beberapa perusahaan milik negara terbesar.

Kewajiban pada perusahaan industri Tiongkok naik 4,6 persen pada Juni dari titik yang sama tahun lalu, mengurangi dari pertumbuhan 4,9 persen pada akhir Mei.

Pada hari Senin, seorang pejabat senior dari perencana negara mengatakan Tiongkok harus meningkatkan investasi pemerintah dan tidak bersaing dengan investasi swasta.

Keuntungan pada perusahaan negara Tiongkok turun 8,5 persen pada semester pertama, Departemen Keuangan melaporkan pada Senin.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here