Optimisme Konsumen Jerman Agustus Diperkirakan Sedikit Melemah

323

Optimisme konsumen di Jerman sedikit melemah pada bulan Juli, sebagai akibat dari Brexit di Inggris. Perkiraan Indikator Consumer Climate keseluruhan 10,0 poin untuk Agustus, turun dari 10,1 poin pada Juli. Ekspektasi ekonomi dan pendapatan mengalami kerugian, sementara kecenderungan untuk membeli sedikit meningkat lagi.

Konsumen Jerman telah jelas dipengaruhi oleh keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa. Hal ini ditandai dengan penurunan dari kedua ekspektasi ekonomi dan pendapatan. Sebaliknya, kecenderungan untuk membeli mampu melebihi tingkat yang sudah sangat tinggi.

germany-consumer-confidence (4)

Untuk pertama kalinya setelah tiga bulan meningkat berturut-turut, harapan ekonomi konsumen Jerman telah mengalami kemunduran. Indikator kehilangan 8,6 poin pada bulan Juli dan sekarang di 9,4 poin, terasa melemahkan tren positif yang terlihat selama beberapa bulan terakhir.

Konsumen tampaknya tidak percaya bahwa ekonomi Jerman dapat terus tumbuh dalam beberapa bulan mendatang di kecepatan yang cukup signifikan seperti pada bulan sebelumnya. Mereka menempatkan keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa. Hal ini juga ditunjukkan oleh hasil survei tambahan yang dilakukan bulan ini selain studi iklim konsumen. GfK meminta warga negara bagaimana mereka berpikir Brexit akan mempengaruhi ekonomi dan pasar tenaga kerja di Jerman. Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei (51 persen) mengatakan mereka percaya hal itu akan memiliki efek negatif pada ekonomi Jerman, sementara sekitar 40 persen menepis kekhawatiran tersebut.

Mereka agak kurang khawatir tentang pekerjaan di Jerman pada umumnya. Semua sama, sekitar 40 persen dari konsumen percaya referendum di Inggris juga akan mempengaruhi pekerjaan di Jerman. Namun, berbeda dengan konsekuensi bagi perekonomian, mayoritas optimis ketika datang ke pasar tenaga kerja, dengan 52 persen tidak takut apapun kerugian untuk pekerjaan pada umumnya.

Selain topik Brexit, prospek ekonomi untuk bulan-bulan mendatang juga akan ditentukan oleh bagaimana situasi keamanan tegang / peningkatan ancaman teror mempengaruhi mood konsumen.

Fluktuasi konstan dalam ekspektasi penghasilan, yang dimulai pada bulan November 2015, juga terus berlanjut hingga Juli. Namun, berbeda dengan bulan-bulan sebelumnya, kali ini penurunan itu pada minus 9,9 poin, dibandingkan dengan kenaikan bulan Juni plus 7,8 poin. Pada 49,7 poin, indikator berdiri tepat di bawah tanda 50 poin.

Dalam menghadapi prospek ekonomi lemah, indikator pendapatan juga mengalami kerugian. Jerman masih tetap sangat optimis tentang bagaimana pendapatan mereka akan berkembang. Dan memang demikian – dengan latar belakang situasi pekerjaan yang sangat stabil dan tidak adanya inflasi, karyawan memiliki daya beli yang cukup melalui negosiasi upah terakhir.

Sementara ekspektasi ekonomi dan pendapatan menderita kerugian ditandai bulan ini, nafsu makan Jerman ‘untuk konsumsi tetap berlanjut. Indikator kecenderungan untuk membeli bahkan naik ke 55,4 poin. Hal ini menempatkan tepat pada tingkat yang sama seperti saat ini tahun lalu.

Akan terlihat bahwa Brexit tidak dapat mempengaruhi kecenderungan mengkonsumsi dalam jangka panjang. Hal ini mengejutkan pada pandangan pertama, terutama mengingat penurunan ekspektasi penghasilan. Pada pandangan kedua, bagaimanapun, ini tampaknya sangat masuk akal. Sementara Jerman berharap suara Brits ‘berdampak negatif pasar tenaga kerja Jerman pada umumnya, ketika ditanya apakah mereka percaya tempat kerja mereka sendiri berada pada risiko, suara jelas: 95 persen karyawan mengatakan mereka saat ini tidak khawatir tentang pekerjaan mereka. Hanya 3 persen cenderung percaya tempat kerja mereka beresiko.


Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here