Upaya Pemerintah Tiongkok Menghadapi Tekanan Pertumbuhan Ekonomi

430

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok masih menghadapi tekanan berat, demikian hasil pertemuan Komite Sentral Biro Politik Partai Komunis China dipimpin oleh Sekretaris Jenderal Xi Jinping Selasa (26/07).

Ada “beberapa risiko dan ancaman potensial yang layak menjadi perhatian yang tinggi”, pertemuan itu memutuskan.

Para peserta sepakat bahwa pada paruh kedua tahun ini, negara harus terus bergerak maju dengan reformasi struktural sisi penawaran, Xinhua News Agency melaporkan.

Laporan itu juga mengatakan kebijakan fiskal proaktif dan kebijakan moneter yang prudent akan diadopsi, dan variasi pajak dan penurunan biaya menguatkan pertumbuhan ekonomi dan mengatasi risiko keuangan potensial.

Rapat juga memutuskan bahwa reformasi BUMN dan sektor keuangan harus diperdalam, yang merupakan kunci untuk upaya negara untuk memotong kapasitas produksi yang berlebihan.

Upaya juga harus dilakukan untuk mendorong urbanisasi secara tertib dan membantu petani untuk menetap di kota-kota untuk mendorong konsumsi dan mengatasi titik lemah perekonomian.

Fleksibilitas pasar tenaga kerja harus ditingkatkan, gelembung aset berkurang dan pajak dipotong untuk mengurangi biaya ekonomi secara keseluruhan, menurut laporan Xinhua.

Para pembuat kebijakan harus memandu ekspektasi pasar ekonomi baik dengan mengadopsi kebijakan ekonomi makro yang stabil dan harus meningkatkan kepercayaan publik dalam pembangunan negara melalui pelaksanaan langkah-langkah reformasi besar, demikian diputuskan.

Investasi swasta harus didorong dan tingkat lapangan diciptakan untuk semua jenis perusahaan, kata laporan itu.

Menurut laporan oleh para ekonom di bank investasi UBS, momentum pertumbuhan ekonomi Tiongkok bisa menurun di babak kedua. Namun dukungan kebijakan akan ditingkatkan dalam upaya untuk menguatkan pertumbuhan, kata mereka.

Liang Haiming, kepala ekonom di think tank yang berbasis di Beijing China Silk Road iValley Research Institute, mengatakan, “China menghadapi tekanan besar dari krisis ekonomi.”

Xi mengatakan bahwa meskipun tantangan ekonomi yang dihadapi, Tiongkok telah membuat beberapa kemajuan dalam restrukturisasi ekonomi dan mendorong mesin pertumbuhan baru demikian pernyataan pertemuan lain pada hari Senin.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here