Harga Rumah di Inggris Masih Mahal Sebulan Setelah Brexit

306

Bulan pertama setelah Inggris Raya meninggalkan Uni Eropa gagal menunjukkan tanda-tanda kelemahan di pasar perumahan Inggris, dengan indeks harga rumah Nationwide dipercepat secara tahunan pada bulan Juli.

Harga rumah di Inggris Raya meningkat sebesar 0,5% pada bulan Juli dan, sebagai hasilnya, tingkat pertumbuhan tahunan harga rumah sedikit berubah pada 5,2%, dibandingkan dengan 5,1% pada bulan Juni menurut Nationwide.

Indeks harga rumah Nationwide menggunakan data pada tawaran tahapan hipotik dan karena itu mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan dampak dari referendum Uni Eropa.

“Kami menggunakan data pada tawaran tahapan hipotik, ini berarti dampak dari suara mungkin tidak sepenuhnya jelas dalam angka bulan Juli, karena ada ketertinggalan singkat antara pembeli membuat keputusan untuk membeli properti dan mengajukan permohonan hipotek,” Nationwide mengatakan dalam laporan Kamis.

Ekonom memperkirakan ketidakpastian ekonomi meningkat untuk melemahkan permintaan untuk rumah. Keyakinan rumah tangga juga turun tajam dibangun dari hasil referendum, membuat pembelian besar mungkin berkurang.

“Peningkatan pasar tenaga kerja akan sangat penting dalam menentukan permintaan untuk rumah di kuartal depan. Hal ini mendorong bahwa kondisi yang kuat dalam jangka sampai ke referendum, dengan tingkat pengangguran jatuh ke level terendah sepuluh tahun dalam tiga bulan Mei. Penurunan suku bunga jangka panjang untuk baru terendah sepanjang masa dalam beberapa pekan terakhir juga harus membantu untuk menjaga biaya pinjaman rendah dan memberikan beberapa dukungan untuk permintaan, “laporan itu lebih lanjut mencatat.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here