Pemerintah Jepang Rencanakan Belanja Fiskal 7 Triliun Yen Untuk Stimulus Moneter

324

Pemerintah Jepang merencanakan belanja fiskal langsung sekitar 7 triliun yen ($ 67 miliar) untuk membantu mendanai paket stimulus ekonomi senilai lebih dari 28 triliun yen, demikian penjelasan dua orang yang terkait tentang masalah ini kepada Reuters, Kamis (28/07).

Jumlah itu hanya seperempat dari total paket, bisa mengecewakan beberapa pelaku pasar dikaitkan untuk pengeluaran yang lebih besar, sama dengan lebih dari 5 persen dari produk domestik bruto.

Total paket, harus disetujui oleh kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe Selasa depan, juga termasuk 6 triliun yen untuk program pinjaman dan investasi fiskal bertujuan untuk memacu belanja sektor swasta seperti untuk pembangunan jalur kereta “maglev”, kata sumber-sumber itu. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena rencana belum selesai.

Sisanya 15 triliun  yen akan datang dari lembaga keuangan pemerintah yang memberikan pinjaman, jaminan pinjaman dan subsidi kepada perusahaan-perusahaan sektor swasta, kata mereka.

Tekanan politik pada BOJ untuk memperluas stimulus minggu ini mengintensifkan dengan menteri ekonomi menyerukan bank untuk bekerja dengan pemerintah untuk meningkatkan pertumbuhan, di tengah pengumuman utama untuk paket belanja fiskal lebih besar dari perkiraan.

Banyak pembuat kebijakan BOJ lebih memilih untuk menunda pelonggaran pada hari Jumat, khawatir tentang meningkatnya biaya dan hasil yang menurun dari program pembelian aset yang sudah besar yang mengurangi likuiditas pasar obligasi.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here