Tekanan bagi BOJ untuk Perluasan Stimulus Terus Meningkat

396

Tekanan politik pada Bank of Japan untuk memperluas stimulus minggu ini meningkat dengan menteri ekonomi menyerukan bank untuk bekerja sama dengan pemerintah untuk meningkatkan pertumbuhan, di tengah pengumuman utama Shinzo Abe dari paket belanja fiskal lebih besar dari perkiraan.

Abe mengirim “pesan yang kuat” dengan mengumumkan paket stimulus 28 triliun yen  ($ 267 miliar), Rabu.

Menteri Ekonomi Nobuteru Ishihara seperti dikutip oleh media Jepang setelah pengumuman mengatakan “Saya pikir orang di BOJ akan mempertimbangkan itu dan membuat keputusan yang tepat,” katanya dalam penampilan televisi pada Rabu malam, kata kantor berita Kyodo.

“Saya pikir (Gubernur BOJ Haruhiko) Kuroda memahami bahwa dunia sedang menyaksikan” respon kebijakan bank, kata Ishihara.

Pernyataan pengumuman sebelumnya menyarankan perkiraan dari paket ekonomi Abe merupakan upaya pemerintah untuk menekan BOJ dalam memperluas stimulus pada review dua hari yang berakhir pada hari Jumat.

Menteri Keuangan Taro Aso mengatakan kepada wartawan hari Selasa bahwa ia berharap BOJ akan terus melakukan yang terbaik untuk mengalahkan deflasi, memperkuat keinginan pemerintah untuk melihat lebih BOJ melakukan pelonggaran moneter.

Pengumuman paket Abe mendorong saham Jepang pada hari Rabu dan diperkuat ekspektasi pasar bahwa BOJ akan menyesuaikan stimulus fiskal dengan dosis lain dari ekspansi moneter.

Ada konsensus di pasar bahwa BOJ akan memotong tajam prakiraan inflasi, menunda jangka waktu untuk mencapai target inflasi 2 persen dan lebih melonggarkan kebijakan moneter.

Banyak pembuat kebijakan BOJ lebih memilih untuk menunda pelonggaran pada hari Jumat, khawatir tentang meningkatnya biaya dan hasil yang menurun dari program pembelian aset yang sudah besar yang mengurangi likuiditas pasar obligasi.

Tapi pernyataan Ishihara menunjukkan bahwa pertimbangan politik mungkin mendorong BOJ ke dalam tindakan, bahkan sebagai bank sentral berjuang untuk mengalahkan permasalahan ekonomi dengan kebijakan dengan berkurangnya alat kebijakannya.

Sumber yang akrab dengan masalah mengatakan pejabat kementerian keuangan telah menekan BOJ di belakang layar untuk melonggarkan kebijakan pada hari Jumat untuk mendorong biaya pinjaman yang lebih rendah.

Kuroda, mantan birokrat kementerian keuangan, telah mengesampingkan kemungkinan mengadopsi “uang helikopter,” atau underwriting langsung utang publik. Tapi dia juga menyatakan “tidak ada yang salah” dalam mengkoordinasikan kebijakan fiskal dan moneter untuk meningkatkan efek pada pertumbuhan.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here