Indeks Nikkei 29 Juli Dibuka Lemah Terpicu Penguatan Yen

292
indeks nikkei
Vibizmedia Photo

Indeks Nikkei di Bursa Jepang pada awal perdagangan Jumat (29/07) dibuka lemah, saat ini terpantau turun –57,28 poin atau -0,35% persen di 16.419,56. Pelemahan indeks Nikkei terpicu penguatan Yen.

Lihat : Bursa Tokyo 26 Juli Berakhir Turun Terendah 2 Minggu Terganjal Penguatan Yen

Yen Jepang mempertahankan kekuatannya terhadap dolar AS jelang pengumuman kebijakan BOJ, diperdagangkan pada 104,54, dibandingkan dengan tingkat dekat 107 pada minggu sebelumnya.

Analis secara luas memperkirakan BOJ akan memperkenalkan langkah-langkah stimulus baru, yang bisa termasuk mendorong suku bunga lebih dalam wilayah negatif atau memperluas program pembelian aset, yang membeli surat berharga termasuk obligasi pemerintah Jepang dan dana yang diperdagangkan di bursa.

Pada berita fiskal, lembaga media Jepang Jiji melaporkan bahwa Perdana Menteri Shinzo Abe sedang menyiapkan paket stimulus senilai 28 triliun yen ($ 265,30 miliar), yang melebihi perkiraan awal sekitar 20 triliun yen.

Ada kemungkinan akan tekanan lebih lanjut pada BOJ untuk bertindak, setelah data yang dirilis dari Biro Statistik Jepang sebelum pasar terbuka menunjukkan penurunan inflasi untuk bulan Juni.

Indeks harga konsumen (IHK) nasional turun 0,4 persen pada tahun, sementara CPI inti, yang tidak termasuk makanan segar, turun 0,5 persen pada tahun. Yang disebut CPI inti-inti, yang tidak termasuk makanan dan energi item, naik 0,4 persen pada tahun.

Angka inflasi Juli untuk Tokyo, yang tersedia bulan di muka dibandingkan dengan data nasional, juga jatuh. Inti CPI untuk Tokyo turun 0,4 persen pada tahun.

Lihat : Inflasi Jepang Turun Terendah 3 Tahun, Bangkitkan Harapan Stimulus

Pengeluaran rumah tangga Jepang turun 2,2 persen pada tahun di bulan Juni, penurunan relatif curam dibandingkan dengan jajak pendapat Reuters yang memperkirakan penurunan 0,3 persen. Tingkat pengangguran yang disesuaikan secara musiman negara untuk Juni pada 3,1 persen, penurunan 0,1 persen dari bulan sebelumnya.

Data dari Departemen Jepang Ekonomi, Perdagangan dan Industri (METI) menunjukkan produksi industri naik 1,9 persen, menunjukkan kenaikan permintaan.

Pemerintah mengatakan bahan kimia, termasuk obat-obatan, alat transportasi dan fabrikasi industri logam berkontribusi meningkat, dan survei produsen oleh METI menunjukkan mereka diharapkan produksi meningkat 2,4 persen pada bulan Juli dan 2,3 persen pada Agustus.

Penguatan Yen biasanya menekan kenaikan saham-saham eksportir, karena menurunkan pendapatan saat dikonversi dalam mata uang lokal.

Saham eksportir Jepang melemah, dengan saham Toyota turun -1,06 persen, saham Honda turun -0,65 persen, saham Nissan turun -2,05 persen persen.

Sedangkan untuk indeks Nikkei berjangka terpantau turun -50,00 poin atau -0,30% pada 16,360, turun dibandingkan penutupan perdagangan sebelumnya pada 16,410.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya indeks Nikkei berpotensi turun dengan penguatan Yen menjelang keputusan BOJ. Secara teknikal Indeks Nikkei akan bergerak dalam kisaran Support 15,995-15,462, dan kisaran Resistance 16,979-17,430.


Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here