Inflasi Jepang Turun Terendah 3 Tahun, Bangkitkan Harapan Stimulus

346

Harga konsumen inti Jepang pada bulan Juni mengalami penurunan tahunan terbesar sejak Bank of Japan memulai stimulus agresif pada 2013, menumpuk tekanan pada bank sentral untuk memperluas program stimulus.

Data dirilis sebelum Bank of Japan menyimpulkan ulasan kebijakan hasil pertemua dua hari pada hari Jumat, dengan konsensus di pasar memperkirakan stimulus tambahan sesuai paket belanja besar yang direncanakan pemerintah.

Bank sentral, di bawah tekanan dari pemerintah, sedang mempertimbangkan langkah-langkah spesifik untuk memperluas stimulus moneter untuk mengatasi tanda-tanda kelemahan inflasi, orang yang akrab dengan pemikiran bank mengatakan.

Indeks harga konsumen inti turun 0,5 persen, yang mencakup produk minyak tapi tidak termasuk harga makanan segar, lebih rendah dari estimasi median ekonom untuk penurunan tahunan 0,4 persen. Ini jatuh untuk bulan keempat berturut-turut, dan penurunan itu yang terbesar sejak Maret 2013, hanya sebulan sebelum BOJ dikerahkan program pelonggaran kuantitatif dan kualitatif.

japan-core-inflation-rate

Indeks yang disebut inflasi inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi dan mirip dengan indeks inti yang digunakan di Amerika Serikat, naik 0,4 persen pada tahun ini hingga Juni.

Harga konsumen inti di Tokyo, tersedia bulan sebelum data nasional, turun 0,4 persen pada tahun ini hingga Juli, versus 0,5 persen penurunan tahunan dilihat oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Ekonomi Jepang tumbuh pada laju tercepat dalam satu tahun pada kuartal pertama, tetapi analis mengatakan pertumbuhan tidak akan meningkat banyak untuk sisa tahun ini sebagai keuntungan upah lambat terhalang konsumsi. tekanan eksternal, seperti permintaan pasar yang lemah muncul dan kenaikan yen, juga mengancam pendapatan eksportir.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan pemerintahnya akan mengkompilasi paket stimulus lebih dari $ 265.000.000.000 minggu depan untuk menguatkan ekonomi lesu, meskipun tidak jelas berapa banyak akan dihabiskan untuk langsung mendorong pertumbuhan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here