Harga Minyak Mentah Naik Terdorong Peningkatan Pesanan Baru

446

Harga minyak mentah naik pada hari Senin siang di perdagangan Asia, didorong oleh pesanan baru sebagai pedagang menetapkan posisi pada awal bulan baru, tetapi pasar tetap dirundung pasokan berlimpah minyak mentah, membanjirnya produk olahan, dan prospek ekonomi melemah.

Harga minyak mentah AS WTI berada di 41,76 per barel, naik 16 sen dari penutupan terakhir bulan Juli.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 43,72 per barel pada 0440 GMT, naik 19 sen dari penutupan terakhir.

“Harga minyak naik tetapi tampaknya rentan terhadap kekhawatiran kelebihan pasokan,” kata ANZ Bank, dengan para pedagang menunjuk masuknya pesanan baru dengan awal Agustus.

Kelebihan minyak mentah dan gelombang produk olahan merupakan faktor utama yang membebani minyak.

“Peningkatan minyak mentah pekan lalu di AS dan kembalinya produksi di Kanada dan Nigeria adalah kebangkitan kasar yang rebalancing (pasar minyak) mungkin lebih jauh dari perkiraan pasar,” kata Singapore Exchange (SGX).

Menanggapi penurunan yang diharapkan dalam permintaan, eksportir atas Arab Saudi pada hari Minggu memangkas harga September untuk minyak mentah jenis light untuk pelanggan Asia dengan $ 1,30 per barel.

Ini adalah pemotongan terbesar dalam hampir setahun, menjelang perkiraan penurunan permintaan di bulan Oktober ketika sekitar 1 juta barel per hari (bph) dari kapasitas penyulingan di Asia akan ditutup untuk pemeliharaan.

Produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada bulan Juli kemungkinan mencapai tertinggi dalam sejarah, di 33.410.000 barel per hari dari revisi 33.310.000 barel per hari pada bulan Juni.

Di Libya, perusahaan minyak negara mengatakan menyambut pembukaan kembali pelabuhan minyak menyusul kesepakatan antara PBB yang didukung pemerintah dan angkatan bersenjata, mengatakan akan mulai bekerja untuk memulai kembali ekspor segera. Negara ini bertujuan untuk meningkatkan ekspor ke 900.000 barel per hari pada akhir tahun.

Di Amerika Serikat, pengebor pekan lalu menambahkan kilang minyak selama seminggu kelima berturut-turut sebagai bagian dari peningkatan jumlah kilang terbesar bulanan dalam lebih dari dua tahun, menambahkan tiga kilang minyak untuk total 374.

Sama seperti pasokan minyak yang meningkat, kekhawatiran ekonomi baru muncul.

Aktivitas manufaktur Tiongkok secara tak terduga menyusut pada bulan Juli, dengan Indeks Pembelian Manajer resmi ‘(PMI) berdiri di 49,9 dibandingkan dengan 50 pada bulan Juni, menempatkan itu hanya di bawah 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Lihat : Pertumbuhan Manufaktur Tiongkok Juli Menyusut

Di Korea Selatan, ekspor Juli turun di laju tercepat dalam tiga bulan, data menunjukkan pada hari Senin, jauh lebih buruk dari ekspektasi. Ekspor turun 10,2 persen pada tahun untuk $ 41050000000 pada bulan Juli, penurunan terbesar sejak April tahun ini.

Lihat :Ekspor Korea Selatan Juli Anjlok 10 Persen, Terendah 1,5 Tahun

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global dan kekuatiran ekonomi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 41,30 – $ 40,80, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 42,30 – $ 42,80.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here