Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tertekan Sentimen Bearish

314

Harga minyak mentah di awal bulan Agustus terjun pada hari Senin (01/08) di sesi asia setelah beberapa laporan bearish, termasuk meningkatnya produksi dari OPEC, kenaikan pengeboran AS dan data ekonomi yang lemah dari Asia.

Harga minyak mentah berjangka AS WTI diperdagangkan pada 41,58 per barel, turun 2 sen dari penutupan terakhir bulan Juli. WTI menumpahkan 13 persen selama bulan Juli.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 43,46 per barel pada 0126 GMT, turun 7 sen dari penutupan terakhir mereka pada bulan Juli, ketika mereka sudah kehilangan 12 persen selama bulan Juli.

Kelebihan minyak mentah dan gelombang produk olahan merupakan faktor utama membebani minyak.

“Peningkatan minyak mentah AS pekan lalu dan kembalinya produksi di Kanada dan Nigeria adalah kebangkitan kasar yang rebalancing (pasar minyak) mungkin lebih jauh dari perkiraan pasar ,” Singapore Exchange (SGX), menyatakan Senin.

Produksi minyak dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) kemungkinan pada bulan Juli telah mencapai tertinggi dalam sejarah, di 33.410.000 barel per hari (bph) pada bulan Juli dari revisi 33.310.000 barel per hari pada bulan Juni, survei Reuters ditemukan pada hari Jumat.

Dalam anggita OPEC Libya, perusahaan minyak negara mengatakan pada hari Minggu menyambut pembukaan kembali port minyak yang diblokade menyusul kesepakatan antara PBB yang didukung pemerintah dan angkatan bersenjata, mengatakan akan mulai bekerja untuk memulai kembali ekspor segera.

Di Amerika Serikat, pengebor pekan lalu menambahkan kilang minyak selama seminggu kelima berturut-turut sebagai bagian dari peningkatan jumlah kilang terbesar bulanan dalam lebih dari dua tahun, Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat, menambahkan 3 kilang minyak dengan total 374, dibandingkan dengan 664 tahun lalu.

Sama seperti pasokan minyak yang meningkat, kekhawatiran ekonomi baru muncul.

Aktivitas manufaktur Tiongkok secara tak terduga menyusut pada bulan Juli, dengan Indeks Pembelian Manajer resmi ‘(PMI) berdiri di 49,9 dibandingkan dengan 50 pada bulan Juni, menempatkan itu hanya di bawah 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Lihat : Pertumbuhan Manufaktur Tiongkok Juli Menyusut

Di Korea Selatan, ekspor Juli turun di laju tercepat dalam tiga bulan, data menunjukkan pada hari Senin, jauh lebih buruk dari ekspektasi. Ekspor turun 10,2 persen pada tahun untuk $ 41050000000 pada bulan Juli, penurunan terbesar sejak April tahun ini.

Lihat :Ekspor Korea Selatan Juli Anjlok 10 Persen, Terendah 1,5 Tahun

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global dan kekuatiran ekonomi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 41,10 – $ 40,60, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 42,10 – $ 42,60.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here