Pertumbuhan Manufaktur Tiongkok Juli Menyusut

337

Aktivitas di sektor manufaktur Tiongkok secara tak terduga menyusut pada bulan Juli, survei resmi menunjukkan pada hari Senin, dengan perusahaan-perusahaan kecil dan menengah memimpin penurunan dan memperkuat kekhawatiran bahwa ekonomi mungkin sekali lagi kehilangan momentum.

Indeks Pembelian Manajer (PMI) resmi bergeser ke 49,9 pada bulan Juli, dibandingkan dengan pembacaan bulan sebelumnya 50,0 dan di bawah angka 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi secara bulanan. Analis yang disurvei oleh Reuters memprediksi pembacaan 50,0.

china-business-confidence (5)

Setelah berkembang selama tiga bulan berturut-turut dari Maret sampai Mei, pertumbuhan di sektor pabrik Tiongkok terhenti pada bulan Juni, meskipun pertumbuhan ekonomi sedikit mengalahkan ekspektasi pada kuartal kedua setelah ekspansi kredit mendekati rekor.

Para analis mengatakan ekonomi telah sebagian besar mantap, tetapi aktivitas meningkat bergantung peningkatan pada belanja pemerintah dan utang dan banyak pengamat Tiongkok mengharapkan pemulihan kelemahan akhir tahun ini.

Keuntungan industri naik di laju tercepat dalam tiga bulan pada bulan Juni, tetapi keuntungan terkonsentrasi hanya dalam beberapa industri termasuk elektronik, baja dan pengolahan minyak.

Produksi pabrik jatuh ke 52,1 pada Juli dari 52,5 pada bulan Juni, dan jumlah pesanan baru melayang hanya di dalam wilayah ekspansif di 50,4, sedikit turun dari bulan Juni 50,5, PMI menunjukkan.

Pesanan ekspor baru dikontrak sebagai permintaan luar negeri masih lemah dan dampak suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa menyakiti sentimen, National Bureau of Statistics menyatakan.

Produsen terus memotong pekerjaan, dengan sub-indeks kerja jatuh ke 48,2, dibandingkan dengan 47,9 pada bulan Juni.

PHK bisa naik karena pemerintah telah berjanji melakukan pemotongan kapasitas yang luas di berbagai industri.

Para pejabat Tiongkok mengakui pekan lalu bahwa mereka telah memotong kurang dari sepertiga dari kelebihan kapasitas baja mereka yang telah ditargetkan untuk 2016, tetapi akan meningkatkan upaya pada semester kedua tahun ini.

Sebuah laporan pada Rabu oleh National Academy of Development and Strategy di Renmin University di Beijing bahwa 51,43 persen dari perusahaan baja yang terdaftar disurvei dapat diklasifikasikan sebagai “perusahaan zombie”, perusahaan tidak layak yang masih beroperasi.

Sebuah sub-indeks untuk perusahaan-perusahaan kecil turun, sedangkan kinerja di perusahaan besar meningkat, tanda bahwa ketergantungan pemerintah pada perusahaan negara besar untuk pertumbuhan tahun ini tidak berubah.

Sebuah survei bisnis serupa menunjukkan aktivitas di sektor jasa China tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat, dengan pembacaan resmi di 53,9 pada Juli dari 53,7 pada bulan Juni.

Ukuran industri konstruksi berdiri di 61,1, turun dari 62,0 pada bulan Juni, tetapi masih menunjuk ke perluasan solid sebagai pemerintah berjalan pada belanja infrastruktur.

Jasa keuangan naik tetapi sektor properti turun, karena pasar real estat mulai mendinginkan berikut aktivitas yang kuat pada awal tahun.

Sub-indeks kerja jasa turun lagi pada bulan Juli, menunjukkan perusahaan memotong staf.

Beijing telah mengandalkan sektor jasa yang kuat untuk menaikkan pelemahan karena mencoba untuk menggeser perekonomian dari ketergantungan pada industri dan ekspor manufaktur berat.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here