Harga Kakao ICE Melonjak 3 Persen Terpicu Bargain Hunting

340

Harga kakao berjangka ICE Futures pada akhir perdagangan Selasa dinihari (02/08) ditutup melonjak. Penguatan tajam harga kakao terpicu aksi bargain hunting pedagang.

Kenaikan harga kakao mengabaikan penguatan dollar AS.

Kenaikan cepat harga kakao kontrak September tiba-tiba jangka dekat lebih mahal dari kakao Desember, yang berakhir pada $ 2.922 per ton pada volume berat.

Fenomena yang disebut sebagai “backwardation” – dipandang sebagai indikasi permintaan jangka dekat untuk kakao, seperti biasanya bulan selanjutnya lebih mahal sebagai beban pedagang untuk biaya tambahan membawa kakao.

Carlos Mera, analis komoditas senior di Rabobank di London, mengatakan ia memperkirakan harga kakao mencapai $ 3.000 per ton dalam waktu dekat. Sementara analis memperkirakan lebih besar tanaman utama di Afrika Barat, wilayah terbesar di dunia berkembang, untuk tarif secara signifikan lebih baik daripada panen tanaman lebih kecil, yang dipanen hingga Agustus, Mera melihat pasar yang ketat sampai mereka kacang mulai tiba pada bulan Oktober.

Kacang kecil di panen menengah musim ini, yang menyumbang sekitar 15% -20% dari panen tahun penuh, telah meningkatkan harga cocoa butter yang digunakan dalam cokelat.

Lihat : Harga Kakao ICE Akhir Pekan Turun; Bulan Juli Merosot 6,5 Persen

Di akhir perdagangan dini hari tadi harga kakao berjangka kontrak September 2016 yang merupakan kontrak paling aktif terpantau ditutup dengan membukukan peningkatan. Harga komoditas tersebut ditutup naik melonjak sebesar 91 dollar atau 3,21 persen pada posisi 2.926 dollar per ton.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa harga kakao berjangka untuk perdagangan selanjutnya berpotensi menguat jika dollar AS terus melemah. Untuk perdagangan selanjutnya harga kakao berjangka di ICE Futures New York berpotensi untuk menembus level Resistance pada posisi 2.975 dollar. Jika level Resistance tersebut berhasil ditembus level selanjutnya adalah 3.025 dollar. Sedangkan level Support yang akan ditembus jika terjadi penurunan ada pada 2.875 dollar dan 2.825 dollar.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here