Kabinet Abe Akan Setujui Paket Stimulus $ 132 Miliar

414

Kabinet Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe diperkirakan akan menyetujui paket stimulus 13,5 triliun yen ($ 132.04 miliar) pada Selasa  (02/08) dalam langkah-langkah fiskal sebagai bagian dari upaya untuk menghidupkan kembali ekonomi yang lesu dengan pembayaran uang tunai untuk yang berpenghasilan rendah dan belanja infrastruktur.

Paket ini diperkirakan terdiri dari 7,5 triliun yen  pengeluaran oleh pemerintah pusat dan daerah, dan 6 triliun yen dari Investasi Fiskal dan Program Loan, yang tidak termasuk dalam anggaran umum pemerintah.

“Kami mengumpulkan hari ini draft paket ekonomi yang kuat yang bertujuan untuk melakukan investasi untuk masa depan. Dengan paket ini, kami akan melanjutkan untuk tidak hanya merangsang permintaan tetapi juga mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan yang dipimpin oleh permintaan swasta,” kata Abe pertemuan para menteri kabinet dan berkuasa eksekutif partai pada Selasa pagi.

Sosok utama untuk paket – yang mencakup kemitraan publik-swasta dan jumlah lain pengeluaran pemerintah yang tidak langsung dan dengan demikian mungkin tidak memberikan dorongan langsung terhadap pertumbuhan – diharapkan datang menjadi 28,1 triliun yen.

Abe memerintahkan pemerintah bulan lalu untuk menyusun rencana stimulus untuk menghidupkan kembali ekonomi yhang dirundung konsumsi lemah, mengabaikan program tiga tahun “abenomics” yang menggabungkan kebijakan moneter sangat akomodatif, pengeluaran fleksibel dan janji-janji reformasi struktural.

Paket ini terjadi beberapa hari setelah Bank of Japan melonggarkan kebijakan lagi dan mengumumkan rencana untuk meninjau program stimulus moneter pada bulan September, yang telah membuat harapan hidup untuk “uang helikopter”, mencetak uang untuk utang pemerintah.

Penunjukan diharapkan dari Toshihiro Nikai, advokat publik besar bekerja belanja, ke No 2 pos dari partai yang berkuasa Abe dalam tandem dengan reshuffle kabinet pada Rabu, menggarisbawahi pergeseran Abe terhadap “panah kedua” nya kebijakan fiskal di tengah kekhawatiran pelonggaran moneter mencapai batas-batasnya.

Tepatnya bagaimana belanja akan dibiayai tidak jelas, meskipun pemerintah sedang mempertimbangkan penerbitan obligasi konstruksi. Tekanan pada langkah-langkah fiskal meningkatkan keraguan tentang kemampuan Jepang untuk memperbaiki utang besar.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here